Category : Christianity

Articles, Christianity

Kesaksian Mana Yang Akan Anda Sepakati?

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

Kesaksian Mana Yang Akan Anda Sepakati?

Dalam setiap tantangan hidup kita harus memilih “kebenaran” yang akan kita yakini.
Adam dan Hawa memilih untuk setuju & sepakat dengan ular.
Ketika berhadapan dengan iblis yang sama di padang gurun, Yesus MEMILIH untuk MENYELARASKAN DIRI dengan Firman Tuhan.

“Ada tertulis, ‘Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.'” (Mat. 4:4)

Ketika berhadapan dengan gejala fisik, symptom, kita dapat memilih setuju dengan apa yang dirasakan oleh tubuh kita, dengan vonis dokter, atau sepakat dengan Firman.
Ada tertulis, ‘Oleh bilur-bilur-Nya aku telah sembuh.’
“Disampaikan Firman-Nya dan disembuhkannya mereka.”

Dalam menghadapi orang sulit yang menyebalkan, kita bisa setuju dengan apa yang dirasakan oleh perasaan kita atau pada apa kata Firman.
Ada tertulis, saya akan memaafkan dan berdoa bagi mereka yang memanfaatkan saya dengan dengki.”

Saat berhadapan dengan tantangan keuangan, kita bisa setuju dengan kesaksian tagihan dan rekening bank, atau kita bisa memilih setuju dengan Firman.
Karena saya telah memberi dengan sukacita, Tuhan melimpahkan segala kasih karunia kepada saya sehingga saya berkecukupan dalam segala hal, bahkan berkelimpahan untuk setiap pekerjaan baik.”

Saat berhadapan dengan rasa takut, kita bisa sepakat dengan kesaksian emosi kita, atau kita dapat tegas berkata, *”Ada tertulis, Tuhan tidak memberi saya roh ketakutan tetapi kekuatan, kasih dan pikiran yang sehat.”*

*Hanya ketika kita MEMUTUSKAN, APA YANG TERTULIS DALAM FIRMANNYA MEMILIKI LEBIH BANYAK KUASA DAN OTORITAS DALAM KEHIDUPAN KITA, maka kita MULAI MELIHAT PERUBAHAN NYATA DAN KESEMBUHAN TERJADI dalam kehidupan kita.*

Saat tantangan keadaan muncul, hal pertama apakah yang muncul dari dalam diri kita?

Yang dominan: Apa yang kita rasakan, atau firman-Nya?
*Nyatakan apa yang tertulis – Firman Tuhan – atas hidup dan keadaan kita, bukan fokus pada yang kita rasakan atau lihat.*

Kita sudah diberikan otoritas dan kuasa oleh Tuhan untuk mengalahkan musuh.
Tuhan Yesus SUDAH mengalahkan iblis 2000 tahun yang lalu.
? Yesus telah melucuti pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa dan menjadikan mereka tontonan umum dalam kemenangan-Nya atas mereka. Kolose 2:15 TB

? Yesus telah melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan memindahkan kita ke dalam Kerajaan Anak-Nya yang kekasih; Kolose 1:13 TB

? Yang bisa dilakukan iblis hanyalah MENIPU orang percaya!

? Sebab itu kita harus bertekun dalam iman, tetap teguh dan tidak bergoncang, dan jangan mau digeser dari pengharapan Injil, yang telah kita dengar dan yang telah dikabarkan di seluruh alam di bawah langit, dan yang aku ini, Paulus, telah menjadi pelayannya. Kolose 1:23 TB

Hhhm…. Jangan biarkan iblis menipu kita dengan ketakutan. Saat takut, iblis punya pijakan masuk ke dalam kehidupan kita.
Mari gunakan otoritas kita memerintahkan ketakutan pergi dan berdiri teguh di atas janji-janji firman-Nya, serta meninggikannya.
Karena itu tunduklah kepada Allah, dan lawanlah Iblis, maka ia akan lari dari padamu! Mendekatlah kepada Allah, dan Ia akan mendekat kepadamu.
Siap praktik? Yuk…

You were designed by God to reign in life.

Anda dirancang oleh Tuhan untuk memerintah & berkuasa dalam hidup.

Sumber: Barry Bennett.

YennyIndra
TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

#gospeltruth’scakes
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

 

Read More
Articles, Christianity

Duri Dalam Daging Paulus, Yang Banyak Disalahpahami.

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

Duri Dalam Daging Paulus, Yang Banyak Disalahpahami.

2 Korintus 12:7-10 (TB) Dan supaya aku jangan meninggikan diri karena penyataan-penyataan yang luar biasa itu, maka aku diberi suatu duri di dalam dagingku, yaitu seorang utusan Iblis untuk menggocoh aku, supaya aku jangan meninggikan diri.
Tentang hal itu aku sudah tiga kali berseru kepada Tuhan, supaya utusan Iblis itu mundur dari padaku.
Tetapi jawab Tuhan kepadaku: “Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna.”
Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku. Karena itu aku senang dan rela berada dalam kelemahan, siksaan, kesukaran, PENGANIAYAAN dan kesesakan oleh karena Kristus. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat.

Duri dalam daging yang disebutkan Paulus ini telah disalahpahami dan digunakan oleh orang-orang Kristen, untuk membenarkan diri dan menyerah, nyaris pada semua masalah yang dihadapinya. Setan telah MEMUTARBALIKKAN arti ayat ini untuk MENIPU banyak orang agar percaya bahwa Tuhan saja tidak menyembuhkan Paulus, jadi bagaimana mereka dapat berharap untuk disembuhkan?*

Marilah kita memeriksa dan menyelidiki dengan seksama, apa sebenarnya yang dimaksud dengan duri dalam daging.

Pertama-tama, “duri” ini datang karena banyaknya pewahyuan yang diterima Paulus.
Sampai seseorang memiliki pewahyuan yang berkelimpahan, mirip dengan apa yang Paulus alami, maka dia tidak akan memiliki “duri”.
Itu sudah mendiskualifikasi semua yang menggunakan pasal ini sebagai alasan mengapa mereka menyerah saat menghadapi masalah.

Kemudian, di ayat 7 dikatakan, jangan sampai Paulus meninggikan diri. Secara tradisional, duri telah ditafsirkan sebagai sarana untuk membuat Paulus tetap rendah hati. Oleh sebab itu, Tuhanlah yang dianggap merekayasa, karena Tuhan menghendaki agar Paulus tetap rendah hati.

Ada pun cara rohani agar seseorang ditinggikan. terdapat pada
1 Petrus 5:6 (TB) Karena itu rendahkanlah dirimu di bawah tangan Tuhan yang kuat, supaya kamu ditinggikan-Nya pada waktunya.
Mereka yang menundukkan diri (rendah hati) di hadapan Allah, akan ditinggikan oleh Allah pada waktunya.

Paulus TIDAK berbicara tentang meninggikan diri supaya tidak sombong, tetapi, duri datang dari Setan untuk menghindarkan Paulus, agar tidak ditinggikan oleh Allah di mata banyak orang. Mereka akan menerima apa yang diberitakan Paulus jika hal itu menjanjikan “harapan baik” untuknya. Tetapi ada utusan Setan ini merugikan Paulus terus menerus, dengan cara menakut-nakuti orang-orang yang tidak berani untuk menyerahkan diri sepenuhnya kepada Yesus, sesuai dengan apa yang Paulus khotbahkan.

Allah meninggikan, atau mengagungkan Yosua di hadapan umat-Nya (Yos. 3: 7). Dia terus melakukan hal itu pada orang-orang yang dipakai-Nya dalam perjanjian baru (Kisah Para Rasul 5:13). Jadi, kita melihat bahwa ditinggikan bukanlah sesuatu yang negatif tetapi justru sesuatu yang baik secara rohani. Ini semakin memperkuat fakta bahwa duri itu bukanlah perbuatan Tuhan.

Dalam ayat 7, tepat setelah kata duri dalam daging disebutkan, ada ungkapan yang diakhiri koma yang mengatakan, “Utusan Setan untuk menggangguku.” Inilah penjelasan tentang apa yang dimaksud dengan duri. Itu bukan benda melainkan utusan setan. Kata yang digunakan sebagai “utusan” di sini selalu diterjemahkan sebagai malaikat atau utusan, mengacu pada makhluk yang diciptakan.

Jadi, duri Paulus secara harfiah adalah iblis yang dikirim Setan untuk mengganggunya. Kata “menggocoh” artinya, memukul berulang kali bagaikan ombak yang terus menerus menerpa pantai.

Bagaimana caranya sehingga kekuatan iblis ini bisa terus menerus menyerang Paulus?
Secara tradisional telah diajarkan bahwa duri adalah penyakit, dan yang membuat banyak orang menerimanya karena penggunaan kata-kata “kelemahan”, yang dianggap sebagai “kelemahan fisik atau mental” dalam ayat 9 dan 10. Kata kelemahan memang berarti penyakit, seperti yang digunakan dalam 1 Timotius 5:23, tetapi bukan itu satu-satunya makna kata tersebut. Definisi nomor dua adalah kekurangan atau tidak cukup. Misalnya, Roma 8:26 mengatakan, “Roh juga menolong dalam kelemahan kita.”

Konteks Kelemahan diperjelas bahwa itu bukan berbicara tentang kelemahan dalam arti penyakit melainkan kelemahan karena tidak tahu apa yang harus didoakan. Pikiran kita yang terbatas adalah kelemahan, atau ketidakmampuan.

Jika melihat konteks yang dimaksud Paulus tentang duri dalam daging, kita menemukan bahwa kelemahan tidak berarti penyakit seperti dalam 2 Korintus 12: 9 dan 10. Dalam 2 Korintus 11:30, Paulus menggunakan terminologi yang tepat dari “kemuliaan dalam kelemahan” yaitu digunakan hanya beberapa ayat kemudian dalam berbicara tentang duri ini. Dalam bab ke sebelas, barulah dia memberikan daftar tentang apa arti kelemahan itu. Dalam ayat 23-29, ia mendaftar hal-hal seperti hukuman penjara, garis-garis, bangkai kapal, dan pelemparan batu; tidak ada yang berbicara tentang penyakit. Ayat 27 menyebutkan kelemahan dan kesakitan, yang dilakukan oleh beberapa orang untuk menyakitinya dengan kejam. Mungkin dia lelah dan menderita kesakitan akibat hal-hal seperti dilempari batu dan dibiarkan hampir mati (Kisah Para Rasul 14:19). Semua hal ini tercantum dalam 2 Korintus 11 merujuk pada penganiayaan, disebut sebagai kelemahan.

JADI DALAM KONTEKSNYA, DURI PAULUS ADALAH ROH ATAU UTUSAN IBLIS yang dikirim setan, yang terus menerus MEMBANGKITKAN PENGANIAYAAN TERHADAP PAULUS.

Jadi, dalam konteksnya, duri Paulus adalah roh atau utusan iblis yang dikirim oleh Setan, yang terus menerus membangkitkan penganiayaan terhadap dirinya. Ini merupakan keberagaman dari tiga referensi Perjanjian Lama (Bil. 33:55 – selumbar di matamu; Yos. 23:13 – perangkap dan jerat bagimu dan Hak. 2: 3 – menjadi jerat), di mana dikatakan orang sebagai “duri bagimu” dan “duri di matamu.”

Paulus meminta Tuhan MENGHAPUS PENGANIAYAAN *BUKAN* penyakit, tetapi Tuhan memberi tahu dia bahwa kasih karunia-Nya sudah cukup.

Kita orang Kristen TIDAK DITEBUS DARI PENGANIAYAAN*

Paulus kemudian menyatakan, ketika dia berkata dalam 2 Timotius 3:12 (TB)
“Memang setiap orang yang mau hidup beribadah di dalam Kristus Yesus akan menderita aniaya.”

Karena itu, dengan senang hati, ia memuliakan penganiayaan, celaan, kebutuhan, dan kesusahan bahwa kuasa Kristus menjadi sempurna (2 Kor. 12: 9 TB). Kata “kemuliaan” adalah kata bahasa Inggris kuno yang berarti berkuasa atau memerintah. Ini digunakan dalam Keluaran 8: 9 di mana Musa mengatakan kepada Firaun untuk memuliakannya, atau memerintahkannya, kapan harus menghancurkan katak. Jadi ketika Paulus berbicara tentang kemuliaan dalam kelemahan atau penganiayaan ini, ia berbicara tentang kemenangan, bahkan di tengah pelecehan yang terus menerus.

Dalam Kisah Para Rasul 14:19, Paulus dilempari batu dan dibiarkan mati, tetapi Allah membangkitkannya, dan hari berikutnya ia berjalan setidaknya dua puluh mil ke kota berikutnya dan mulai berkhotbah lagi. Tuhan tidak menghentikan penganiayaan, tetapi kekuatan Allah tentu saja menjadi sempurna dalam kelemahan Paulus (ayat 9). Dapatkah Anda bayangkan apa yang dipikirkan oleh orang-orang yang merajam dia? Mereka bisa melihat kemanusiaan Paulus dalam luka dan memar, tetapi mereka juga bisa melihat kekuatan supernatural Allah yang mengalir melalui dirinya. “Sebab jika aku lemah, maka aku kuat” (ayat 10 TB).

Ada dua bagian lain dari Kitab Suci yang menyatakan, mereka percaya bahwa duri dalam daging Paulus adalah penyakit yang telah mereka coba gunakan untuk membuktikannya. Salah satunya adalah Galatia 4: 13-15 BIMK.

Di sini Paulus mengatakan bahwa ia memberitakan Injil kepada orang-orang Galatia ini karena dia sedang jatuh sakit, dan dalam ayat 15, ia membuat rujukan kepada orang-orang ini yang mau mencungkil mata mereka sendiri dan memberikannya kepadanya. Dari sini, saya telah mendengar para pendeta berkhotbah bahwa duri Paulus adalah penyakit langka yang ditandai dengan mata berair dan bengkak. Tetapi mari kita lihat kepada siapa Paulus berbicara ketika dia mengatakan ini. Dia menulis kepada orang-orang yang tinggal di wilayah yang dikenal sebagai Galatia, yang memiliki kota-kota besar, seperti Derbe, Listra, dan Ikonium. Contoh yang kami sebutkan sebelumnya, di mana Paulus dirajam dan dibiarkan mati, terjadi di Listra, sebuah kota Galatia. Keesokan harinya Paulus berjalan ke Derbe, kota lain di Galatia, dan mulai berkotbah kepada mereka. Saya yakin dengan keadaan mata berair, bengkak, bersama dengan beberapa luka dan memar, tetapi itu BUKAN hasil dari beberapa penyakit. Melainkan akibat baru saja dilempari batu. Dia juga mengatakan dalam ayat 13 (BIMK), bahwa kelemahannya adalah “pada mulanya,” yang memberi kesan itu hanya hal sementara setelah itu dia sembuh.

Ayat berikutnya yang digunakan untuk mengatakan duri Paulus adalah mata yang buruk, di Galatia, pasal 6, ayat 11 TB. Ia mengatakan, “Lihatlah, bagaimana besarnya huruf-huruf yang kutulis kepadamu dengan tanganku sendiri.”
Orang-orang mengatakan mata Paulus begitu buruknya, sehingga dia harus menulis dalam huruf besar, dan ayat inilah yang menjadi rujukan. Anggapan ini tidak terlalu bagus. Adalah jauh lebih bisa dipercaya, ini merujuk pada surat panjang yang ditulisnya hanya kepada orang-orang Galatia.

Alasan mengapa sangat penting untuk menyadari bahwa duri dalam daging bukanlah sesuatu yang telah ditebus oleh kematian Yesus, seperti halnya penyakit, tujuannya agar kita tidak menundukkan diri pada hal-hal ini dan tertipu oleh iblis.

Yakobus 4: 7 (TB) mengatakan, “Karena itu tunduklah kepada Allah, dan lawanlah Iblis, maka ia akan lari dari padamu!”
”Kita harus melawan, atau secara aktif memerangi iblis dan hal-hal yang dibawanya, agar mereka lari.

Setan telah menggunakan ajaran tradisional tentang duri dalam daging Paulus agar dapat menipu, membawa orang-orang Kristen tunduk kepadanya.
Tetapi, Puji Tuhan, kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu.

Kesimpulan:
– Duri dalam daging = Penganiayaan BUKAN penyakit.
– Orang Kristen ditebus dari sakit penyakit. Sudah dibayar lunas oleh Yesus di Kayu Salib. Oleh bilur-bilur Yesus kita sudah disembuhkan.
– Orang Kristen tidak ditebus dari penganiayaan.

Jangan mau ditipu iblis! Yuk…

My people are destroyed for lack of knowledge. Hosea 4:6

Umatku binasa karena kurang pengetahuan. Hosea 4:6

Sumber: Andrew Wommack.

YennyIndra
TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

#gospeltruth’scakes
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

 

 

Read More
Articles, Christianity

Fenny Halim & Aaron – Bukti Kesetiaan Tuhan!

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

Fenny Halim & Aaron – Bukti Kesetiaan Tuhan!

Saya bersyukur sekali Tuhan mempertemukan saya dengan Bu Yenny dan kawan-kawan yang bersekolah di Charis.
(Pak Dolfie Bu Nini, Bu Henny Pak Iwan, Bu Decy, Pak Imam, juga Bu Ribka dan lainnya)

Sejak saya ikutan komunitas ini, saya belajar cara berdoa yang benar, belajar banyak dalam mengubah cara berpikir saya. Perubahan Pola Pikir sesuai Kebenaran Firman Tuhan.

Pada saat melahirkan Aaron, saya diinfokan bahwa birth mark yang di kepalanya perlu diobservasi karena kuatir berbahaya. Bersyukur beberapa bulan terakhir sebelum lahiran sudah mengenal teman-teman dari Charis sehingga pada saat mendengar kabar tersebut, saya langsung menolak dalam nama Tuhan Yesus.
Ketakutan yang diberitakan, saya hardik dan terror kekuatiran di dalam hati, saya lawan.
Saya ingat kata-kata Bu Yenny tiap pagi di doa BBL, tunduklah kepada Tuhan dan lawanlah iblis.

Saat itu saya sadar betul, mengapa Tuhan mempertemukan saya dengan komunitas ini?
Tuhan ingin saya belajar lebih banyak lagi, pengenalan akan Dia. Supaya bisa membedakan yang mana yang dari Tuhan dan yang tidak. Agar saya bisa hidup dalam kelimpahan seperti janji Firman Nya, berlimpah dalam sukacita dan damai sejahtera.

Setiap hari, sejak saya mengerti bagaimana cara berdoa yang benar, saya mendoakan Aaron dan Naomi, anak-anak saya dengan memperkatakan Firman/Kebenaran.
Setiap kali kekuatiran dan rasa takut muncul di dalam hati, saya langsung memperkatakan kebenaran.

Saya praktekkan apa yang disharingkan oleh Pak Dolfie, Bu Yenny, Bu Henny di setiap doa BBL. Tanpa sadar, banyak pembaharuan cara berpikir terjadi.

Di samping mengikuti doa BBL,
saya juga sejak ikut kelas Dicipleship Evangelism (DE) yang diprakarsai oleh Pak Imam dan Bu Decy.
Hhmm… sekarang saya jadi pribadi yang tenang, penuh damai dan sukacita.

Di mana pun berada, baik di jalan atau di tempat lain, saya melatih diri berdoa berbahasa lidah sesuai saran Bu Ribka.
Menonton pula video Youtube Charis, youtube pengajaran Bu Tami tentang pembaharuan budi, 2 series pelajaran Pak Irwan, dirut Charis Bible College tentang predestinasi.
Ah….. tanpa terasa, banyak sekali pelajaran yang saya terima dari komunitas dan teman-teman disini.
Sungguh besyukur sekali atas penyertaan pemeliharaan Tuhan yang membawa saya semakin dalam, di dalam pengenalan akan Dia.

Perbedaan yang saya rasakan secara pribadi, dulunya gampang kuatiran.
Sekarang kok rasanya tenang banget, karena percaya Tuhan sudah menyediakan yang terbaik.

Tuhan datang memberikan hidup, hidup yang berkelimpahan (Yohanes 10:10). Tuhan memelihara dengan sempurna, baik segala berkat rohani yang telah Tuhan berikan, perkenanan Tuhan ada atas hidupku, Roh Tuhan hidup di dalamku, Tuhan memberikan otoritas penuh buatku, Tuhan memberikan kekuatan untukku bisa berjalan sesuai kehendakNya dan taat melakukan apa yang difirmankan-Nya, Tuhan menjadikanku lebih dari pemenang dan masih banyak lagi.

Saya hanya perlu melakukan bagian saya yang natural sebagai bentuk rasa percaya saya kepada Tuhan untuk menerima semua yang Tuhan sudah berikan kepada saya.

Terima kasih teman-teman BBL dan Charis yang sudah banyak memberikan influence buat saya.

Thank you so much Bu Yenny sudah menjadi perpanjangan tangan Tuhan untuk memperkenalkan kasih dan kebenaran Firman Tuhan kepada saya ??

Kesaksian: Fenny Halim

*****

Wow…. senang sekali kami membaca kesaksian ini. Apa yang kami kerjakan tidaklah sia-sia.
Fenny juga memutuskan sekolah di Charis, murid CJ-7.

Teringat bersama Decy mendoakan Birth Mark Aaron saat mengunjunginya. Kami sepakat berdoa mematahkan siasat iblis yang berusaha mencuri kesehatan Aaron.
Sesuai janji firman-Nya: Jika dua orang dari padamu di dunia ini sepakat meminta apa pun juga, permintaan mereka itu akan dikabulkan oleh Bapa-Ku yang di sorga. Sebab di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam nama-Ku, di situ Aku ada di tengah-tengah mereka.” Matius 18:19?-?20 TB
Dan terbukti!

Aaron makin bertambah besar, ganteng, ceria dan diberkati Tuhan.
Kita punya Allah yang selalu bisa diandalkan.
Terpujilah Tuhan selama-lamanya!

*****

Kami melihat hidup teman-teman diubahkan, bertumbuh dalam pengenalan akan Allah dan hidup mereka dimerdekakan!

Then you will know the truth, and the truth will set you free.” John 8: 32 NIV

Maka kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran akan memerdekakan kamu.” Yohanes 8: 32 NIV

Baik melalui doa pagi BBL, Dicipleship Evangelism (DE), TLW, Charis Bible College mau pun bergaul dengan teman-teman yang sungguh-sungguh mengejar Kebenaran Tuhan.
Kami saling membantu, memperhatikan, saling membangun agar dapat bersama-sama menggenapi rancangan Tuhan di dalam setiap aspek hidup kami.

Kami sadar, setiap kami merupakan bagian Tubuh Kristus, yang saling membutuhkan satu dengan yang lainnya.
Setiap kami berbeda, unik, namun saling melengkapi satu dengan yang lainnya. Tidak ada orang yang bisa naik ke atas sendirian.
Kita TIDAK diciptakan menjadi Lone Ranger.
Berkat dan kepenuhan kita mengalir melalui tangan orang lain. Lukas 6:38.
Allah telah menetapkan kita untuk menerima PERTUMBUHAN yang sehat, PENYEDIAAN & ANUGERAH melalui ORANG LAIN yang telah DIIKATNYA dengan kita dalam hubungan di dalam tubuh-Nya, Koneksi Ilahi. (Efesus 4:16).
Yeaaayyyy….

Marilah kita teguh berpegang pada pengakuan tentang pengharapan kita, sebab Ia, yang menjanjikannya, setia. Dan marilah kita saling memperhatikan supaya kita saling mendorong dalam kasih dan dalam pekerjaan baik. Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasihati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat.
Ibrani 10:23?-?25 TB

Tuhan Yesus memberkati!

If you feel God has chosen you, grab hold of that calling and pursue it with all your might and energy. – Rick Renner.

Jika Anda merasa Tuhan telah memilih Anda, genggamlah panggilan itu dan kejarlah dengan segenap daya dan energi Anda. -Rick Renner.

YennyIndra
TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC
*MPOIN PLUS & PIPAKU*
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

gospeltruth’scakes
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

 

Read More
Articles, Christianity

Tumbuh Lebih Kuat dalam Iman.

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

Tumbuh Lebih Kuat dalam Iman.

*Kami wajib selalu mengucap syukur kepada Allah karena kamu, saudara-saudara. Dan memang patutlah demikian, karena imanmu makin bertambah dan kasihmu seorang akan yang lain makin kuat di antara kamu,
2 Tesalonika 1:3 TB

Ketika kita benar-benar mendengar Injil, benih Firman Tuhan ditabur di tanah hati kita, iman pun dilepaskan. Jika iman itu cukup untuk menjadikan Anda menjadi ciptaan baru dan melepaskan Anda dari kuasa kegelapan ke dalam Kerajaan Allah, maka iman itu pun cukup untuk mempercayai serta menerima semua janji Allah juga.

Namun, banyak orang yang tidak bertumbuh dalam iman mereka. Seperti tanaman yang membutuhkan air dan sinar matahari, iman juga harus dipupuk.
Potensi untuk memindahkan ‘gunung masalah’ ada di dalam setiap kita, tetapi iman yang memindahkan gunung merupakan suatu proses. Sama seperti bayi yang baru lahir, setiap manusia memiliki jumlah otot yang sama.
Jika otot-otot itu tidak pernah dilatih, otot-otot itu tidak akan pernah mencapai potensi penuhnya.

Masih ingat bagaimana Ps. John Donnely menantang kita agar berani mendoakan orang mati bangkit?
Ps John & istrinya membangkitkan orang mati di Vietnam!

Andrew Wommack bercerita, dia sudah berulangkali mendoakan dan mengimajinasikan dalam pikirannya bagaimana dia akan mendoakan orang mati, bangkit.
Ketika suatu saat, di tengah kebaktiannya, ada yang terkena serangan jantung, mati tanpa ada denyut nadi…
Segera didoakannya, persis seperti dalam imajinasinya, dan bangkit!

Demikian pula ketika Andrew & Jamie mendapat kabar putranya meninggal, mereka tidak galau tetapi MEMILIH percaya, putranya akan bangkit. Dalam perjalanan dari kotanya, ke rumah sakit di mana dinyatakan putranya meninggal, Andrew & Jamie MEMILIH mengucap syukur dan meneguhkan hati dan kepercayaan-Nya kepada janji-janji Tuhan!
Meski putranya sudah mati selama 5 jam, disimpan di ruang pendingin, tetapi hidup kembali.
Andrew & Jamie sudah melatih otot imannya.

Bagaimana cara kita dapat melatih iman kita?

Mulailah melatih iman kita dengan menemukan janji-janji Tuhan yang begitu mudah dipercaya sehingga tidak ada ruang untuk keraguan. Percayalah pada Tuhan untuk apa yang Anda yakini, tidak peduli seberapa kecilnya.
Apakah kita percaya bahwa Tuhan ingin kita tiba di rumah dengan selamat setelah bekerja?
Kemudian nyatakan secara aktif, percayai dan syukuri itu. Bersyukurlah sebelum terjadi dan bersyukurlah sekali lagi ketika tiba di rumah dengan selamat.
Mulailah mempercayai Tuhan untuk banyak hal yang tidak dapat kita ragukan dan syukuri hal itu.

Menabur benih iman seperti kata-kata penyemangat, nubuatan, waktu untuk menolong orang lain, bagikan dengan sikap atau sumber daya yang positif. Apa pun benih yang kita tabur, lakukan dengan sungguh-sungguh penuh pengharapan.
Bersyukurlah atas dampak, hasil, buah dari apa yang kita tabur dalam kehidupan orang lain.

Mulailah mempercayai bahwa berkat-Nya akan menemukan dan mengejar kita.
Saya selalu meyakini, ke mana pun saya & keluarga pergi, akan dipertemukan dengan orang-orang yang baik.
Anggaplah setiap hal yang baik sebagai berkat dan bersyukurlah.

Setelah kita dikondisikan untuk menerima dari Tuhan dalam hal-hal sehari-hari, mulailah memperluas visi kita dengan melihat semua janji Tuhan digenapi dalam kehidupan kita. Banyak orang kehilangan kepercayaan untuk hal-hal besar sebelum mereka menyadari kasih karunia Allah dalam hal-hal kecil dalam kehidupannya.
Iman ungkapan syukur atas masa depan yang telah dijanjikan Tuhan.

Semakin kita mengalihkan fokus kita kepada Tuhan untuk menerima setiap hal yang baik, semakin kita akan dikuatkan untuk berdiri dalam iman untuk hal-hal yang lebih besar yang telah Dia janjikan.
Dan terjadilah menurut imanmu.

Siap Praktik? Yuk….

God is delights in using people who are steadfast and unmoving in their conviction. – Rick Renner.

Tuhan senang memakai orang-orang yang teguh dan tidak tergoyahkan dalam keyakinannya. -Rick Renner.

Sumber: Barry Bennett & Andrew Wommack.

YennyIndra
TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

#gospeltruth’scakes
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

Read More
Articles, Christianity

Adil, Ekspektasi & Sikap kita!

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

Adil, Ekspektasi & Sikap kita!

Matius 20:1-15 Perumpamaan yang menceritakan kesepakatan antara sang tuan dan pekerja-pekerjanya.

Setelah ia sepakat dengan pekerja-pekerja itu mengenai upah sedinar sehari, ia menyuruh mereka ke kebun anggurnya. Matius 20:2 TB

Kemudian di jam-jam selanjutnya, tuan itu sepakat dengan pekerja-pekerja yang lainnya. Bahkan ada yang baru mulai bekerja pada pukul 5 sore. Yang terakhir hanya bekerja 1 jam.

Ketika hari malam tuan itu berkata kepada mandurnya: Panggillah pekerja-pekerja itu dan bayarkan upah mereka, mulai dengan mereka yang masuk terakhir hingga mereka yang masuk terdahulu. Maka datanglah mereka yang mulai bekerja kira-kira pukul lima dan mereka menerima masing-masing satu dinar. Kemudian datanglah mereka yang masuk terdahulu, sangkanya akan mendapat lebih banyak, tetapi mereka pun menerima masing-masing satu dinar juga. Matius 20:8?-?10 TB

Kembali apa yang diajarkan Greg Mohr, mereka yang bekerja lebih awal, merasa diperlakukan tidak adil.
Karena mereka BEREKSPEKTASI bekerja lebih lama tentu hasilnya lebih besar. Itu sangkaan, pikiran dan kesimpulan mereka sendiri.
Sesungguhnya Upah 1 Dinar adalah KESEPAKATAN sejak AWALNYA.
Sang tuan MENEPATI janjinya, seharusnya tidak ada yang bisa diprotes, bukan?

Nach inilah inti masalah yang sesungguhnya:
Tidakkah aku bebas mempergunakan milikku menurut kehendak hatiku? Atau *iri hatikah engkau, karena aku murah hati?* Matius 20:15 TB

Cara kita menyikapi ketidaksetaraan yang dirasakan, promosi dan kenaikan gaji sesama rekan sekerja di tempat kerja, akan mempengaruhi hati dan masa depan kita.

Karena tuannya murah hati terhadap rekannya, lalu iri hati. Merasa diperlakukan tidak adil, membandingkan diri dengan rekan tsb, lalu iri hati dan membenci.
Merasa berhak tersinggung!

Sejak kecil kita hidup di dunia yang sudah jatuh ke dalam dosa. Di sekolah dan di berbagai bidang kehidupan, kita diajar bahwa juara hanya 1 orang. Yang hebat, yang bisa mengalahkan semua orang.
Ketakutan jika ada kompetitor, maka ibarat nasi sepiring, makin banyak yang makan, makin sedikit bagian kita.

Benarkah demikian?
Sesungguhnya Sumber Berkat kita adalah Tuhan. Berita baiknya, Tuhan punya cukup resources untuk semua orang. Makin banyak yang berbisnis di bidang yang sama, Tuhan bisa membukakan mata kita terhadap pasar baru yang selama ini tidak terlihat, atau memberi kita berkat dari sumber yang baru.
Dia Allah! Apa sich yang sulit bagi-Nya untuk mengirimkan berkat-Nya?

– Burung gagak dengan setia mengirimkan roti untuk Elia.
– Laut merah dibelah menjadi tanah kering agar Musa dkk bisa menyeberang.
– Matahari berhenti bergerak karena perang belum selesai dan Yosua memerintahkannya untuk berhenti.

Jika kita memandang dengan cara pandang Allah, apa yang kita lihat menjadi berbeda.
Sumber berkat kita bukanlah bisnis atau tempat kita bekerja. Tuhan bisa mencukupkan kebutuhan kita dari berbagai sumber, tidak hanya melalui pekerjaan kita.
Kesadaran akan hal ini, membuat cara kita menyikapi kehidupan ini dengan cara yang berbeda.

Greg, mengajari jangan iri hati karena kemurahan atasan kepada rekan kerja lain. Bersukacitalah bersama mereka dan bersyukurlah untuk posisi kita.

Tidak ada yang perlu dikeluhkan, selama atasan menepati janjinya. Bukan urusan kita apa yang dia janjikan kepada rekan kerja yang lain dalam hal gaji, mau pun perlakuan yang khusus.
Berhenti melihat berapa penghasilan orang lain atau bagaimana orang lain dipromosikan, sebaliknya bersyukurlah atas apa yang kita miliki.

Greg justru melihat promosi orang lain dengan cara, nach sebentar lagi giliran saya…. seperti antrian, jika 1 orang sudah maju, berarti posisi kita lebih dekat ke depan bukan?
Dan terjadilah menurut imanmu.
Dengan sikap manis yang ditunjukkan Greg dan selalu support orang lain, tinggal tunggu waktu, gilirannya tiba.
Wow…. keren!

Bahkan Greg mendorong agar menulis kartu ucapan terimakasih bagi atasan, untuk setiap bonus yang diterima. Sekecil apa pun, itu pertanda rasa syukur kita baik kepada atasan mau pun kepada Tuhan.
Bonus itu jumlah di atas apa yang dijanjikan kepada kita.
Don’t take it for granted!

Hhhmmmm…. sungguh kualitas pribadi di atas rata-rata. Meski saya suka membaca, baru kali ini menemukan apa yang diajarkan Greg Mohr.

Bagaimana menghadapi orang-orang ‘menyebalkan’ dan ‘penjilat’ di tempat kerja?
Greg mengajarkan agar
– Mereka menjadi proyek doa kita.
– Jangan dianggap sebagai musuh, namun sebagai kesempatan untuk memperagakan firman Allah dan karakter Yesus.
– Putuskan untuk mengalahkan kejahatan dengan kebaikan. Pikirkan cara nyata agar dapat membantu mereka, dan lakukanlah.
– Jangan membiarkan diri kita tersinggung atau terganggu, karena ini jebakan musuh agar tubuh Kristus terpecah belah, meski pun mereka orang kristen juga.
– Sebaliknya, melalui doa syafaat, tindakan kasih yang disengaja, kita memiliki kesempatan memanifestasikan Yesus kepada mereka.

Hhmm…. ternyata menjadi Terang Dunia, itu justru bisa tercipta ketika kita mampu mengalahkan ‘hal-hal buruk’ dengan respon kasih Allah sesuai firman.
Ini tantangannya bagi kita semua….

“Kebanyakan orang Kristen dihalangi oleh sakit hati, lalu gagal dalam tugas mereka untuk memanifestasikan Yesus untuk menghadapi orang-orang sulit. Dibutuhkan Anugerah Extra untuk menghadapinya, ” demikian Greg Mohr menjelaskan.

Ekspektasi yang tidak terpenuhi, menimbulkan frustrasi.
Prinsip penting untuk terbebas dari sakit hati, dengan cara tidak berekspektasi apa pun dan bersyukurlah untuk segala sesuatu – sekecil atau setidak penting apa pun bagi kita.

Mereka bukan Allah dan tidak ada seorang pun selain Allah yang dapat memenuhi ekspektasi kita.
Mari kita membina hubungan dengan niat untuk melayani dan memberkati.

Sssttt…. saya sudah ujian tertulis dan lulus. Tapi prakteknya masih harus terus belajar….
Praktik dan belajar sama-sama yuk….

There is one GREATER ON THE INSIDE OF YOU than all of the problems on the outside of you – Andrew Wommack.

Ada satu PRIBADI YANG LEBIH BESAR DI DALAM ANDA melebihi semua masalah di luar Anda – Andrew Wommack.

YennyIndra
TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

#gospeltruth’scakes
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

 

Read More
1 2 3 5