Articles

Jalan Menuju Kelimpahan.

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

Jalan Menuju Kelimpahan.

Bagaimana jika saya memberi tahu Anda bahwa Anda dapat memasuki kehidupan yang berkelimpahan dan sejahtera meskipun saat ini Anda tidak mempunyai uang?
Faktanya, uang bukanlah cara kita mengukur kemakmuran. Langkah-langkah menuju kemakmuran tidak memerlukan sumber daya material untuk memulainya.
Sumber daya adalah buah, bukan akar kemakmuran. Pertimbangkan prinsip-prinsip rohani berikut:

1. “Sebab sebagaimana dia berpikir dalam hatinya, demikianlah dia.” (Amsal 23:7)

*Mulailah dengan cara Anda memandang diri sendiri.* Bagaimana pendapat Anda tentang diri Anda dan hidup Anda? Apakah Anda memiliki mentalitas korban? Apakah Anda mengharapkan orang lain menjaga Anda? Apakah Anda melihat diri Anda sebagai orang yang miskin, membutuhkan dan bergantung pada keadaan? Jika ya, itu akan menjadi masa depan Anda. Semuanya dimulai dengan apa yang terjadi di hati Anda.

“Orang yang baik mengeluarkan hal-hal yang baik dari perbendaharaan hatinya yang baik, dan orang yang jahat mengeluarkan hal-hal yang jahat dari perbendaharaan hatinya yang jahat.” (Mat. 12:35)

Kemakmuran dimulai dari dalam.
Ini adalah aspek yang paling penting dan mendasar dari kehidupan yang berkelimpahan. Jika tidak ada kelimpahan di dalam diri Anda, maka akan terjadi kekurangan di dunia Anda. Ketakutan, depresi, kecemasan dan kekhawatiran semuanya bertentangan dengan kelimpahan dan kemakmuran.
Kondisi hatimu saat ini adalah gambaran masa depanmu!

2. “Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.” (Mat. 6:33)

Tidak ada biaya apapun untuk mencari Tuhan dan kerajaan-Nya. Memahami cara kerja kerajaan sangatlah penting jika kita ingin masuk dalam kehidupan Tuhan yang berkelimpahan. Memahami kebenaran juga sama pentingnya. Pewahyuan kebenaran menempatkan kita dalam keadaan damai dengan Allah. Prinsip Kerajaan memberi kita hikmat Tuhan untuk membangun kehidupan kita di dalam Dia.

Tidak ada yang bisa menggantikan menghabiskan waktu membaca Firman Tuhan dan meminta Dia mengungkapkan rahasia kerajaan kepada kita.

Benih firman bila ditanam di tanah yang baik di hati kita akan menghasilkan sesuai kodratnya. Sifat Firman Tuhan selalu bertambah, hikmat, rahmat dan berkelimpahan. Dan hal-hal dalam hidup akan ‘ditambahkan’ kepada Anda!

3. “Biarlah bangsa-bangsa memuji Engkau, ya Tuhan; Biarlah semua bangsa memuji Engkau. Kemudian bumi akan menghasilkan keuntungannya; Tuhan, Tuhan kita sendiri, akan memberkati kita..” (Mzm. 67:5-6)

Kehidupan yang penuh pujian dan syukur merupakan cerminan hati yang dipenuhi pengharapan dan kegembiraan.
Apakah Anda memuji Tuhan dan bersyukur atas kebaikan-Nya? Tahukah kamu rahmat-Nya yang memberimu udara untuk bernafas, air untuk diminum, makanan, pakaian, tempat tinggal dan orang-orang yang mencintaimu? Anda mungkin mengatakan bahwa Anda tidak memiliki beberapa dari hal-hal tersebut, namun kondisi hati Anda mungkin menjadi alasan mengapa Anda tidak memilikinya. Putuskan untuk bersyukur.

Pandanglah Tuhan sebagai Sumber Anda dan mulailah bersyukur kepada-Nya atas hidup Anda, keabadian Anda, tujuan Anda, dan potensi Anda. Pujian melepaskan peningkatan Tuhan ke dalam hidup Anda!

4. “Perut manusia akan dipuaskan dengan buah mulutnya; dan dengan bertambahnya bibirnya dia akan dipenuhi.” (Amsal 18:20)

Kata-katamu muncul dari hatimu. “sebab yang diucapkan mulutnya adalah kelimpahan hatinya.” (Lukas 6:45)

Perkataan Anda dapat menghasilkan kekayaan dan kelimpahan. Perkataan Anda dapat menciptakan peluang, membuka pintu perkenanan dan berkat, serta melepaskan keyakinan pada keadaan Anda.

Kata-kata tidak berarti apa-apa selain membawa kemakmuran atau kemiskinan di dalamnya. Apakah Anda berbicara tentang kehidupan, berkat, kedamaian, cinta dan kelimpahan ke dalam keadaan Anda? Ataukah Anda mengutuk masa depan Anda dengan kata-kata keraguan, ketakutan dan kekurangan?
Masa depanmu dibentuk oleh kata-katamu.

5. Muliakanlah Tuhan dengan hartamu dan dengan hasil sulung dari segala penghasilanmu: demikianlah lumbung-lumbungmu akan terisi penuh dan alat pemerasmu akan penuh dengan anggur baru. (Amsal 3:9-10)

Kami baru sekarang mulai memahami sumber daya kami saat ini dan cara kami menanganinya. Kesejahteraan sejati dimulai dengan prinsip 1 sampai 4. Meskipun demikian, setiap orang mempunyai sesuatu yang dapat mereka berikan kepada Tuhan.

Menghormati Tuhan dari pertambahanmu merupakan perpanjangan hati bersyukur yang mengakui kebaikan Tuhan, dan bahwa Dialah Sumber kehidupan kita.

Saya tidak bisa membayangkan memikirkan kemakmuran tanpa memuliakan Tuhan dari apa yang saya miliki.
Menghormati Tuhan berarti memberi kepada Tuhan dari penghasilan Anda.

Bagaimana kita memberi kepada Tuhan? Biasanya ini mengacu pada mendukung pekerjaan Tuhan yang memberkati dan memberi makan kita secara rohani. Memberi kepada gereja Anda atau kepada pelayanan yang membangun Anda atau memberkati orang lain adalah sebuah cara untuk menghormati Tuhan. Ini bukanlah hutang yang harus Anda bayar, melainkan sebuah kesempatan untuk melepaskan kasih karunia-Nya ke dalam hidup Anda.

Kemakmuran dan kelimpahan merupakan perpanjangan dari hubungan hati Anda dengan Tuhan.

6. “Berilah, dan itu akan diberikan kepadamu; suatu takaran yang baik, yang dipadatkan, yang digoncang dan yang meluap, akan diberikan orang ke dalam dadamu. Sebab dengan ukuran yang kamu ukur, maka akan diukurkan kepadamu lagi.” (Lukas 6:38)

Memberi bukan sekedar formula yang harus kita ikuti, namun merupakan perpanjangan dari hakikat Tuhan sendiri. Tuhan begitu mencintai dunia yang Dia berikan.
Memberi adalah ekspresi cinta dan iman.

Ketika hati kita dipenuhi dengan kasih Tuhan, memberi akan menjadi ekspresi otomatis dari kasih tersebut. Yesus menyerahkan diri-Nya bagi kita. Dia berjanji bahwa ketika kita memberi, kita akan menerima. Memberi adalah tindakan iman. Memberi adalah sifat alami Tuhan.
Dalam setiap tindakan memberi, ada benih yang diprogram untuk ditingkatkan. Begitulah cara kerja kerajaan (Mrk. 4:26).

Kemakmuran dimulai dari dalam. Kemakmuran itu meliputi mengerjakan suatu pekerjaan, rajin dan setia, membuat anggaran, dll. Namun semua bermula dari kondisi hati. Hati yang sejahtera akan menuntun Anda mengambil keputusan yang mendatangkan keberlimpahan Tuhan.
Anda tidak memerlukan apa pun untuk memulai jalan menuju kelimpahan selain hati yang benar-benar diubah oleh kasih Tuhan.

When you believe God’s Word, you are agreeing with God, there is power in that agreement – Lisa Osteen.

Ketika Anda percaya Firman Tuhan, Anda setuju dengan Tuhan, ada kekuatan dalam perjanjian itu – Lisa Osteen.

Sumber: Barry Bennett.

YennyIndra
TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
THE REPUBLIC OF SVARGA
SWEET O’ TREAT
AESTICA INDONESIA – AESTICA ID
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

#gospeltruth’s truth
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
“Sumber Segala Dukacita.”
GPS Kehidupan Yang Membuat Hidup Jadi Enteng. Mau?
Memberi: Jumlah atau Motivasinya Yang Penting?