Articles, Christianity, Relationship, Self Motivation

Mau Sembuh Supernatural? Ini Rahasianya!

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

Mau Sembuh Supernatural? Ini Rahasianya!

“Bu Yenny, saya sudah deklarasi janji kesembuhan Tuhan setahun terakhir ini, tetapi tidak ada hasilnya. Saya tidak minum obat karena percaya Tuhan. Mengapa Tuhan tidak menjawab saya? Stadium penyakit saya justru meningkat, tanda makin parah”, ujar seorang ibu dengan kecewa.
Familiar dengan kisah ini?

– Pertama, Ignore alias mengabaikan tanda-tanda penyakit, BUKAN IMAN.
Ada orang-orang yang meninggal prematur, sebelum waktunya, karena mengabaikan tanda-tanda yang diberikan oleh Roh Kudus.
Jika ada tanda-tanda tidak beres, check ke dokter bukan dosa. Dokter dan medis itu salah satu sarana yang dipakai Tuhan untuk menolong kita semua.
Dengan demikian kita tahu apa yang salah dan bagaimana kondisi kita secara medis. Dan dengan bijak kita bisa membereskannya. Itu disebut berhikmat. Wisdom.

– Setelah itu, datang kepada Tuhan, 1 Petrus 5:7 (TB) Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu.
Berhenti kuatir tetapi depend on God, bergantung kepada cara Tuhan dalam menyelesaikan permasalahan ini.

– Tanya kepada Tuhan, Dia akan menyembuhkan secara natural atau supernatural?
Caranya?
Dengarkan suara di dalam hati kita.
Hati = roh + jiwa ( pikiran, emosi, kehendak & imajinasi).
Kita tahu saat lahir baru, kesembuhan sudah tersedia di dalam roh kita karena Tuhan Yesus sudah membayarnya di kayu salib 2000 tahun yang lalu.
Nach sekarang masalahnya ada di jiwa, apakah jiwa kita sepakat dengan Tuhan?
Istilah sederhananya, apakah iman kita sudah sampai untuk memanifestasikan kesembuhan yang ada di dalam roh kita?

Yakobus 1:5 (TB) Tetapi apabila di antara kamu ada yang kekurangan hikmat, hendaklah ia memintakannya kepada Allah, — yang memberikan kepada semua orang dengan murah hati dan dengan tidak membangkit-bangkit —, maka hal itu akan diberikan kepadanya.

– Guru-guru di Charis bercerita, kerap ada orang yang datang bertanya kepada mereka,
“Pastor, apakah saya harus ke dokter dan minum obat, atau tidak usah?”

“Pergi ke dokter dan minum obat”

Why?
Kalau seseorang bertanya demikian, artinya dia ragu-ragu.

Iman sejati itu iman karena mendengar suara Tuhan. Bisa melalui firman yang dihidupkan, seolah-olah firman yang kita baca melompat dan membuat hati kita berkobar-kobar, percaya dan antusias. Atau melalui Knowing…. tahu saja apa yang Tuhan mau dan mendapatkan keyakinan yang tak tergoyahkan.
Iman yang sejati itu, meski dunia mengatakan itu mustahil, tetapi hati kita yakiiiiinnnn sekali karena jiwa kita menyatu dengan roh dan sepakat.
Inilah Iman yang Tidak Pernah Gagal

– Jangan merasa ‘kurang rohani’ jika iman kita masih belum sampai.
Apa tandanya?
Kita ‘BERUSAHA’ beriman…. ada keraguan, takut, galau…

Jangan merasa tertuduh, kedewasaan rohani itu proses.
Jangan pula ikut-ikutan orang lain, karena level iman setiap orang itu berbeda.
Berita baiknya, Tuhan menemui kita di setiap level iman yang kita miliki.

Dulu saat awal saya kena hipertiroid juga begitu, berat badan saya tinggal 45 kg. Karena saya sudah mulai sekolah Charis, saya paham teorinya bahwa kesembuhan sudah ada di dalam roh saya, tinggal dimanifestasikan.
Saya stop obat, berat badan saya sudah naik sd 49 kg. Pertanda membaik, karena ciri hipertiroid berat turun terus.
Suatu hari dengar teman meninggal, saya takut, dalam 3 hari berat saya turun 45 kg lagi. Iman saya belum sampai.

Saya minum obat lagi. Tetapi selama proses itu, terus menerus membangun iman, apalagi saya sekolah di Charis, siang malam hidup full firman. Ketika iman makin bertumbuh, saya stop obat sembuh total, normal hingga kini, tanpa operasi, dan hasil check laboratorium berulangkali membuktikan saya normal.

– Baik dalam proses memanifestasikan kesembuhan secara natural mau pun supernatural, kita perlu mendeklarasikan firman dan berdiri teguh di atas firman Tuhan.

Sesungguhnya, kita sakit karena ada celah yang terbuka, sehingga iblis bisa punya pijakan, membuat sakit.

Banyak orang yang asal mengambil firman Tuhan lalu mendeklarasikan dan mencoba berdiri di atas firman itu.
Itu bisa diibaratkan asal ambil obat, tidak peduli apa penyakitnya.
Ambil betadine untuk mengobati diare, misalnya, gak mungkin sembuh bukan?
Dengan cara yang sama, inilah alasannya mengapa banyak yang deklarasi firman Tuhan dan tetap sakit.

Jika kita melakukan sesuatu dan tidak mendapatkan hasil: STOP!
Kembali kepada Tuhan dan bertanyalah: Tuhan di mana saya membuka celah dan bagaimana cara menutupnya?

Ada yang sakit karena kurang istirahat, makan makanan yang salah, tubuh di ‘abuse’ mengkonsumsi obat-obatan terlarang dll.
Tetapi ada yang sakit karena kepahitan, sakit hati, membiarkan emosi terus menerus meledak, mendengarkan atau menonton hal-hal yang membuat hati serta pikirannya berkecamuk, akibatnya terjadi kelelahan secara mental.
Ada pula yang hobinya meng-entertain ketakutan, kemungkinan buruk, terus menerus berpikir negatif.

Nach… dengan bertanya, Roh Kudus akan menunjukkan di mana celah terbuka, memberikan hikmat bagaimana cara menutupnya serta firman mana yang harus dideklarasikan & kita harus berdiri teguh di atasnya.
‘Resep yang tepat untuk penyakit yang diderita’.
Dengan demikian kesembuhan secara supernatural mau pun saat masih minum obat pun bisa tercipta.

– Bagaimana jika kita bertanya kepada Tuhan dan ‘seolah’ tidak mendapat jawaban?

Itu artinya hikmat/wisdom dan pengertian kita cukup untuk mengambil keputusan yang baik.
Ambil keputusan yang terbaik, sesuai pertimbangan kita.
Bukankah Allah tinggal di dalam kita?

Kita sudah menjadi ciptaan baru (2 Kor 5:17), dipimpin oleh Roh Kudus (1 Kor 6:17), as He is so are we in this world (1Yoh 4:17).
Ketika kita menjadi satu dengan Dia, pertimbangan dan keinginan hati kita pun dipimpin oleh-Nya, selama itu selaras dengan firman-Nya.

Suatu ketika Barry Bennett matanya bermasalah. Jadi beliau berdoa bertanya kepada Tuhan tetapi seolah Tuhan diam.
Mengingat masa liburan hampir selesai dan Barry harus mengajar lagi, dengan mata bermasalah, akan menyulitkannya.
Barry pun memilih operasi dan hasilnya sangat baik.

Penting dicatat, pertimbangan utamanya, bukanlah ke dokter atau tidak, namun apakah kita mengerjakan segala sesuatu dengan iman?

Ibrani 11:6 (TB) Tetapi tanpa iman tidak mungkin orang berkenan kepada Allah. Sebab barangsiapa berpaling kepada Allah, ia harus percaya bahwa Allah ada, dan bahwa Allah memberi upah kepada orang yang sungguh-sungguh mencari Dia.

Siap praktik? Yuk…..

Jesus used His Faith by His Words.” – Kenneth Copeland.*

Yesus menggunakan Iman-Nya melalui Perkataan Firman-Nya.” – Kenneth Copeland.*

YennyIndra
TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
THE REPUBLIC OF SVARGA
SWEET O’ TREAT
AESTICA INDONESIA – AESTICA ID
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

#gospeltruth’s truth
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
Sumber Iman Sejati – Saya Sudah Beriman. Mengapa Tidak Terjadi?
“Yesus Selalu Menciptakan Harapan!”
Tersinggung, Beranikah Kita Mengatasi Akar Permasalahannya?