Articles, Relationship, Self Motivation

Berani Terima Koreksi?

Seruput Kopi Cantik
Yenny Indra

Berani Terima Koreksi?

Masih banyak teman-teman yang salah paham dengan Tuhan, bahwa penyakit, tragedi, malapetaka, kegagalan adalah cobaan dari Tuhan untuk mengoreksi mereka.

Tuhan TIDAK PERNAH MERANCANGKAN HAL BURUK bagi kita semua.
Prinsipnya jelas. Yang Baik dari Tuhan & yang Jahat dari si Musuh (Iblis).

Pencuri (musuh, iblis) datang hanya untuk mencuri dan membunuh dan membinasakan; Aku (Tuhan) datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan.
As simple as that.

Lalu bagaimana cara Tuhan mengoreksi kita?
Melalui Firman-Nya!
Itu SATU-SATUNYA cara Tuhan.

That’s Why kita diberi Firman, agar kita paham jalan mana yang harus kita tempuh supaya tidak celaka.
Ibarat, dalam Firman-Nya Tuhan sudah memberitahu bahwa kompor itu panas. Jangan pegang kompor yang panas, nanti tanganmu akan melepuh. Sakit itu, apalagi jika perawatannya gak bagus, bisa infeksi.

Orang yang bijaksana akan belajar dari Firman Tuhan agar mendapatkan Hikmat, Wisdom untuk menjalani hidup ini dengan berhasil melalui jalan yang mudah dan aman.

Tetapi ada orang-orang yang enggan belajar Firman dan tidak mau mendengar nasehat. Percaya kepada kepandaiannya serta bergantung pada nalarnya sendiri.
Orang ini dengan gagah perkasa meletakkan tangannya pada kompor yang panas. Akibatnya, tangannya melepuh kesakitan.
Familiar dengan kisah ini?

Tentu sesudah tangannya sakit, orang ini belajar juga dari pengalaman ini, agar ke depan jangan pegang kompor panas. Tetapi ini BUKAN God’s Way tetapi Hard Way.
Sesungguhnya tergantung pilihan kita sendiri, mau belajar dengan cara yang mudah atau melalui cara yang sulit?

Anehnya, tidak sedikit orang yang tangannya melepuh, lalu menuduh bahwa ini cobaan dari Tuhan, agar dia lebih menaati Tuhan. Dan menganggap tangannya melepuh itu karena kehendak Tuhan.

Lhah sudah diperingatkan melalui Firman-Nya, jangan pegang kompor panas. Lha koq nekad….. trus yang disalahkan Tuhan pula!
Gubraaaakkkk…..
Itulah manusia yang ga mau bertanggung jawab, justru cari kambing hitam, menyalahkan Tuhan…. seolah-olah dia menjadi ‘korban’, biar dikasihani orang. Padahal itu kesalahan dan keputusannya sendiri.

Dan orang yang tidak berani bertanggungjawab, tidak mau mengakui kesalahannya dan tidak mau berbalik, dia tidak akan ke mana-mana.
That’s why banyak orang yang mandeg, bertanya-tanya mengapa orang lain menerima terobosan, diberkati, naik level, sementara dia diam di tempat?
Coba check & re-check mungkin ini penyebabnya!

Ed Dufresne pernah berkata, “Dari pengalamanku melayani banyak orang di berbagai belahan dunia selama 50 tahun, ada orang-orang yang tidak mau mendengar koreksi, tetapi menunggu hingga jatuh ke dasar jurang, barulah mau berubah….

DIENK…….

LHAH… Jangan sampai seperti itu, batin saya mengingatkan diri sendiri.
Saya memilih, ketika salah yo wes minta maaf, akui , berbalik dan move on…
Gak gengsi? Kan Bu Yenny lebih tua usianya?
“Gengsi sekarang diobral seribu 3 biji”, demikian komentar sobat saya. Hahaha…
Jauh lebih penting membereskan hubungan dengan Tuhan, dengan beres terhadap sesama, supaya berkat baik yang jasmani dan rohani, tidak terhalang.
Kadang justru hal-hal sepele yang membuat berkat besar dan spektakuler gak tercipta.
Hayoo pilih mana?

Ada masalah yang memang ga bisa dibereskan, ya sudah tunggu waktu dan signal Tuhan.
Seperti dalam kisah anak bungsu yang hilang, saat sang anak nekad pergi menghamburkan warisannya, sang ayah diam. Menanti hingga sang anak sadar dan kembali.
Ada situasi tertentu yang mengharuskan kita menunggu, ya taati Tuhan.

******

“Hai anakku, janganlah meremehkan didikan TUHAN, jangan pula jemu terhadap didikan-Nya; karena siapa yang dikasihi TUHAN, Ia mengoreksi; bahkan seperti seorang ayah, memperlakukan anak yang disayangi-Nya,” ujar Raja Sulaiman alias Raja Salomo yang terkenal sebagai manusia paling bijak dan paling kaya di muka bumi.

Beliau menulis Kitab Amsal yang terkenal, tujuannya agar kita mengetahui hikmat dan didikan, untuk mengerti kata-kata yang bermakna, untuk menerima didikan yang menjadikan pandai, serta kebenaran, keadilan serta kejujuran. Untuk memberikan kecerdasan kepada orang yang tak berpengalaman, dan pengetahuan serta kebijaksanaan kepada orang muda —
Hai anakku, janganlah meremehkan atau menghindar dari didikan Tuhan [koreksi-Nya dengan hukuman atau dengan tunduk pada penderitaan atau pencobaan]; jangan pula merasa lelah atau tidak sabar terhadap teguran-Nya, atau muak serta bosan terhadap teguran-Nya.

Ternyata teguran/koreksi adalah tanda cintanya Tuhan.
Kadang Tuhan mengoreksi kita melalui mulut orang lain, melalui buku atau koreksi dari berbagai sarana lainnya.
Bersegeralah taat, karena ketidaktaatan itu ada konsekuensinya.

Yang mengagetkan, kadang-kadang usia seseorang ‘diperpendek secara tidak sengaja’, karena enggan mendengar koreksi.
Lho koq bisa?
Tuhan sudah mengingatkan agar kita mengubah pola hidup, pola makan atau saran lainnya, jika kita ngotot tidak mau berubah, tentu ada konsekuensi yang mengikutinya. Mungkin tubuhnya rusak, organ-organ tubuhnya tidak sehat dsb.

Meski pun seseorang ingin berumur panjang, tetapi karena tubuhnya rusak, tubuh itu sudah tidak mampu dipergunakan lebih lama lagi. Semua ini terjadi akibat kelalaian manusia itu sendiri.
Itu BUKAN karena Tuhan Memanggil orang itu pulang ke surga…..

Hhhm… karena itu saya kerap berpesan pada teman-teman dekat, kasi tau saya jika ada hal-hal salah yang saya lakukan, terutama yang tidak saya sadari.

Bukan hal benar yang kita lakukan, yang membuat kita jatuh terpuruk, namun hal-hal yang salah.

Better terima koreksi dan berbalik, maka kita terhindar dari ribuan pertempuran dan malapetaka yang tidak perlu.

Dengarkanlah didikan dan jadilah bijak, dan jangan menolak atau mengabaikannya, pesan Raja Salomo.

Dengan cara yang sama, jika mengetahui ada hal-hal yang salah dan teman-teman baik tidak menyadarinya, saya memberanikan diri memberitahu mereka. Coz I love them.

Sempat kuatir pada awalnya, karena teman yang dipuji-puji penuh ‘kasih’, biasanya yang super sabar dan apa saja disetujui.

Belajar prinsip ini, membuat saya lebih berani jujur karena saya tidak ingin teman baik mengalami malapetaka.

Seorang kawan memukul dengan maksud baik, tetapi seorang lawan mencium secara berlimpah-limpah.

Makes sense? Yuk taati…..

Hear counsel, receive instruction, and accept correction, that you may be wise in the time to come.

Dengarkanlah nasihat, terimalah didikan, dan terimalah koreksi, agar engkau menjadi bijaksana pada masa yang akan datang.

YennyIndra
TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
THE REPUBLIC OF SVARGA
SWEET O’ TREAT
AESTICA INDONESIA – AESTICA ID
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

8

#seruputkopicantik
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
Mengapa Tuhan Tidak Selalu Menyembuhkan? (Healing Part 5)
“Kesehatan Mental.”
“Pohon Pengetahuan yang Baik dan Jahat”