Articles, Relationship, Self Motivation

Baik Itu Belum Tentu Benar….Bijaksanalah!

 

Seruput Kopi Cantik
Yenny Indra

Baik Itu Belum Tentu Benar….Bijaksanalah!

Ani berteman baik dengan Dea. Mereka sudah saling mengenal sejak puluhan tahun yang lalu. Bersama-sama melayani di sebuah organisasi.
Suatu ketika, Ani mendengar bahwa Dea sedang kesulitan keuangan dari teman lainnya.
Dengan penuh ketulusan dan niat baik, Ani menawarkan untuk meminjamkan uang tabungannya.

Dalam pikiran lugu Ani, Dea itu orang terpandang, terkenal kaya. Penampilannya selalu glamour, cantik dan hebat. Sementara Ani biasa tampil sederhana.
Sehingga Ani yakin, pastilah uangnya akan dikembalikan.
Kan Dea tahu kondisi Ani.

Ternyata belakangan terbuka, Dea beneran bangkrut. Tidak hanya Ani tetapi banyak teman-teman lain yang dipinjami uang, tidak mampu dikembalikan. Dan puluhan orang bisa tertipu, karena satu dengan yang lain tidak mau bercerita, takut dianggap menggosip.
Guuuubbbrrraaakkk….

Apa yang dilakukan Ani sesuatu yang ‘Baik’, menolong orang yang sedang kesulitan itu baik tetapi belum tentu Benar.

“Aku mengutus kamu seperti domba ke tengah-tengah serigala, sebab itu hendaklah kamu cerdik seperti ular dan tulus seperti merpati,” demikian kata Tuhan.

Banyak sekali pertemanan yang hubungannya jadi tidak harmonis, bahkan putus, gara-gara meminjamkan uang. Biasanya justru dengan teman dekat atau saudara.
Prinsipnya, kalau meminjamkan, harus rela jika tidak dikembalikan.
Jadi pertimbangkan jumlahnya masak-masak.
Gak worth it kalau kehilangan teman atau saudara, gara-gara uang.

Saya pribadi lebih suka kasi saja serelanya.
Mau, monggo diambil. Gak mau, ya gapapa.
Lebih plong.
Kalau judulnya pinjam, biar pun kita rela ga dibayar, mungkin teman itu jadi sungkan kalau bertemu. Tapi ada juga yang cuek saja, seolah gak berdosa.
Janji pinjam sebulan, ternyata jadi bertahun-tahun. Bahkan ada yang tidak membayar, tetap santai…
Menjengkelkan bukan?

Bijaklah dalam membawa diri, mengambil keputusan dan jangan lupa libatkan Tuhan dalam segala sesuatu yang kita lakukan. Orang bilang, uang itu tidak kenal teman, saudara, orang tua bahkan pasangan…. berhikmatlah!
Semua orang terlihat seperti malaikat, sampai kita berhubungan dengannya soal uang, barulah kita bisa mengetahui karakternya yang asli.

******
Santi punya kartu kredit tetapi hampir tidak pernah digunakannya. Ketika kerabatnya butuh memakai kartu kredit, dia meminjamnya kepada Santi.
Dengan penuh kerelaan, Santi meminjamkannya. Tanpa memikirkan resikonya.
Dalam pikiran Santi, dia sedang berbuat baik.

Awalnya, semua lancar, baik-baik saja.
Hingga suatu ketika ternyata ketahuan, hutang kartu kredit bertumpuk dan tidak dibayar oleh kerabatnya.
Karena kartu kredit atas nama Santi, jadilah Santi yang dikejar-kejar oleh debt collector.

*****
Kedua kisah ini benar-benar nyata dan terjadi. Keduanya menyesal, merasa menjadi korban dan sakit hati.

Koq ya tega-teganya? Sudah menolong koq malah dikhianati?
Seperti biasa, orang-orang yang bisa menyakiti, mengkhianati, melukai justru orang-orang dekat yang kita kasihi, percayai dan orang yang kepadanya kita rela berkorban.

Umat-Ku binasa karena kurang pengetahuan“, kata Firman.

Raja Salomo, manusia paling bijak yang pernah hidup di muka bumi, sudah memberikan nasehatnya:
Yang berhutang menjadi budak dari yang menghutangi.

 Sangat malanglah orang yang menanggung orang lain, tetapi siapa membenci pertanggungan, amanlah ia.

 Jangan menjadi salah satu di antara orang yang memberi jabatan tangan, yang menjadi penjamin utang.
(Dalam terjemahan lain: yang mengakui utang orang lain)

Bahkan dikatakan:
Jangan engkau termasuk orang yang membuat persetujuan, dan yang menjadi penanggung hutang. Mengapa orang akan mengambil tempat tidurmu dari bawahmu, bila engkau tidak mempunyai apa-apa untuk membayar kembali?

Raja Salomo sudah terlebih dahulu memperingatkan agar jangan sekali-sekali menanggung hutang orang lain. Bahkan tempat tidurmu akan disita untuk melunasi hutang itu.
Oh…. sungguh mengerikan.

*****
Lalu bagaimana solusinya?

Santi dengan memelas bertanya, “Bagaimana saya bisa menghilangkan beban sakit hati karena harus menanggung beban, sekarang harus bekerja keras untuk membayar hutang yang dilakukan orang lain?”

Solusi pertama yang harus diambil adalah bersedia dan berani mengambil tanggung jawab. Ini salahku! Titik!

Ketika kita sibuk menyalahkan orang lain, fokus kita kepada yang di luar, semakin berputar-putar, seperti anjing yang mengejar ekornya sendiri. Sampai kapan pun tidak pernah bisa menangkapnya.

Yang kedua, datang minta ampun kepada Tuhan dengan mengakui kelalaian kita dan bersedia mentaati serta mengikuti solusi dari Tuhan. God’s Way…. Cara Tuhan, bukan cara kita. Lakukan apa yang kita bisa dan nantikan Tuhan.

“Solusinya apa, Bu Yenny?”
“Saya juga gak tahu…. saya bukan Tuhan. Tetapi saya bisa memberi gambaran, solusi yang dialami teman yang lain, P. Budi. Allah kita Maha-Dahsyat. Jalan-Nya tak terselami oleh pikiran kita.”

P. Budi bermasalah dengan pemerintah, karena kesalahan yang dilakukan teman kongsinya. Beliau harus membayar plus dendanya, hingga miliaran rupiah.
Sungguh tidak adil!
Kesalahan tidak sengaja, ternyata melanggar peraturan, dan hukum tetap hukum. Jika tidak mau dipidanakan ya harus bayar.
Sudah diupayakan negosiasi, tidak bisa. Akhirnya, sepakat untuk dicicil. Jumlahnya cukup besar dan menurut perhitungan setelah sepuluh tahun, baru bisa lunas.

P. Budi ‘ngenes’, kata Orang Jawa. Kerja cape untuk melunasi hutang hingga puluhan tahun.
Sambil mencicil, P. Budi mengajukan upaya hukum. Sudah habis ratusan juta tetap kalah. Pengacara menawarkan strategi untuk menutup saja perusahaannya. Tetapi ada yang mengingatkan, terus ngotot melalui jalur hukum, dengan menutup perusahaannya justru bisa jadi kasus pidana. Akhirnya P. Budi memilih stop dan terus mencicil saja sebisanya. Berserah sepenuhnya kepada Tuhan dan minta anugerah extra agar bisa mencicil dan tetap bisa mencukupi keluarganya.

Bulan demi bulan berlalu….
Bencana Covid menimpa Indonesia dan dunia.
Oh…. seolah makin terpuruk.
Tetapi ajaibnya, justru saat tahun pertama Covid, omset P. Budi naik 2 kali lipat. Padahal tidak ada tambahan customer, mereka juga gak bisa keluar rumah. Hanya by phone saja.

Tahun ke dua Covid, omset P. Budi naik 2 kali lipat lagi, berarti naik 4 kali lipat dibandingkan sebelum Covid.
Wow…. gak masuk akal tapi nyata.

Nach pada bulan desember, Bu Budi belum terima billing tagihan cicilan. Tetapi mereka ingin istirahat. Liburan dulu. Mumpung Covid sudah reda.
Januari Bu Budi telpon ke kantor pemerintah untuk minta billing pembayarannya.
Ada berita mengejutkan. Ternyata berkas permasalahan P. Budi sudah tidak ada sehingga petugas itu mengatakan, tidak perlu membayar cicilan lagi, dia akan membantu mengajukan kepada pimpinannya untuk melunaskan tahihan P. Budi.

Wow….. jalan keluar yang tak terpikirkan. Hutang yang secara akal harus dilunasi lebih dari 10 tahun, lunas dalam waktu kurang dari 4 tahun.

Janganlah kamu sendiri menuntut pembalasan, tetapi berilah tempat kepada murka Allah, sebab ada tertulis: Pembalasan itu adalah hak-Ku.

Ketika kita taat, mengikuti God’s Way- Cara Tuhan, maka Allah akan membalas ketaatan kita dengan cara-Nya yang ajaib.
Pikiran manusia itu terbatas. Tetapi Allah mampu melihat hingga jauh ke depan. Dia Allah yang Maha-Kreatif….
Pertanyaannya:
Bersediakah kita mempercayakan hidup kita kepada-Nya?
Itu yang akan menentukan, ending hidup kita ada di mana?
Pilihan ada di tangan kita sendiri!

Faith is like wi-fi. It’s invisible but it has the power to connect you to what you need.

Iman itu seperti wi-fi. Itu tidak terlihat tetapi memiliki kekuatan untuk menghubungkan Anda dengan apa yang Anda butuhkan.

YennyIndra
TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

#SeruputKopiCantik
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
Serba Serbi Konseling, Perpuluhan & Kebenaran Yang Membebaskanmu
DI MANA TUHAN???
Apa Yang Kita Wariskan Bagi Generasi Mendatang?