Articles, Relationship, Self Motivation

Altruism…. Apa itu?

Seruput Kopi Cantik
Yenny Indra

Altruism…. Apa itu?

“Bu Yenny, saya tertarik mendengar lebih dalam lagi tentang quote ini, dan juga tulisan di atasnya”, ujar P. Edy Zakheus, guru menulis saya, mengomentari.
P. Edy paling jago memancing agar murid-muridnya aktif menulis, berdiskusi, berpendapat sehingga grup menjadi hidup, akrab dan kami bisa saling belajar.

Hari ini saya baru saja mendengar langsung tangisan seorang sahabat (sebut si A) yg merasa sudah berbuat banyak utk bisnis teman baiknya (sebut si B). Sebagai gantinya, si B berjanji siap membantu apapun yg dibutuhkan si A. Tanpa perlu kompensasi apapun. Alhasil, si A semangat berkarya, mendapatkan banyak project utk perusahaan si B. Kontrak demi kontrak ditandatangani, bisnis berdatangan utk perusahaan si B.

Suatu kali, pasangan si B ingin perusahaannya mendapatkan lebih. Di B setuju, jadilah hubungan bisnis antara si A dan si B bersyarat: komisinya harus sekian.

Si A yang sdg berjuang keluar dr titik nadir hidupnya merasa, lho …. kok jadi begini? Dia merasa, sudah menabur sangat banyak utk perusahaan si B, tanpa meminta imbalan apapun selama bertahun2. Sekarang di saat dia sangat butuh bantuan, dia merasa seperti diperas dan dimanfaatkan.

Dalam ceritanya, si A mengaku beberapa kali mengalami hal serupa: percaya pada kata-kata baik (manis?) dari circle-nya. Tapi kenapa dikhianati? Karena sebelum kasus tsb, si A ini jatuh terpuruk jg akibat kata2 indah orang yg dia percaya.

Nah, pd kasus ini, bgm sebaiknya kita menempatkan hukum tabur tuai ini Bu?

Siap menyimak….

******
Nach P. Sjahjam Susilo, sahabat saya sang ‘filsuf’ yang ahli NLP pun menanggapi:
Yg lebih pas sebenarnya Bu Yenny yg ditujukan Pak Edy untuk jawabannya nih Pak
Saya hanya menyampaikan pandangan saya sekilas saja Pak

Untuk situasi kenalan Pak Edy tersebut, karena tidak terhubung langsung, maka saya berpandangan pada sisi *asumsi* saja, yg juga dapat diambil juga secara umum pola penyampaian saya nanti.

Dalam pemahaman saya, nampaknya A adalah orang yg berpikir “semua orang” adalah seperti dirinya, tulus, mau membantu, bahkan berkorban utk kebaikan orang lain.

Ketika situasi berbalik, tidak seperti yg dipikirkan maka rasa tertusuk dan terpuruk menjadi santapan utama.

Hal ini banyak terjadi dalam pertemanan di mana-mana. Tanpa disadari ada satu hidden emotion (emosi tersembunyi) yang entah sejak kapan kemunculannya, menguasai seseorang yg mengalami situasi seperti tersebut di atas.

Pola emosi tersembunyi tersebut dikenal dengan sebutan Co-Dependence.

Co-Dependence memiliki dua klaster natura besar, yaitu:

1). ia yg mementingkan kepentingan pihak lain dan mengabaikan dirinya sendiri

2). ia yg menuntut pihak lain untuk selalu mendahulukan dirinya dan selalu ingin dinomor-satukan

Seseorang yg sedang dalam pengaruh Co-Dependence yg kuat bisa memiliki dua klaster natura ini secara proporsional (telah saya uji dan riset sekian tahun banyak terjadi di masyarakat).

Co-Dependence pada sisi yg mendahulukan kepentingan pihak lain, nampak mulia, karena melulu apa-apa demi orang lain dan mengabaikan dirinya sendiri (saya tidak usah beli baju baru tak apa-apa, yang penting anak istri beli, nampak mulia pengorbanannya, tapi ketika anak istri tak mengindahkan dirinya, ia menjadi sangat marah dan kecewa karena sia-sia “pengorbananannya” –> padahal siapa yg minta kau berkorban juga? Salah kaprah menyikapi Dunia).

Ada orang tertentu mengira Co-Dependence adalah semangat Altruism/Altruistik.

Altruism sama sekali berbeda dengan Co-Dependence.

Altruism menolong tanpa pamrih.
Co-Dependence memiliki pamrih.

Altruism berlandasakan kepercayaan diri, bahwa dirinya penuh berkat dan berlimpah energi menolong karena dirinya sangat berjaya (bukan berarti materi, tapi dalam batiniah dan spiritual).

Co-Dependence berlandaskan fear/rasa takut. Takut terlihat buruk, takut disangka matre/materialistik/hitung-hitungan jadi orang, takut dihakimi. *Intinya dirinya berbahan bakar FEAR.

Altruism menolong dengan tanpa lelah, dan take it easy, artinya ia tidak menerima sebagaimana adanya apa pun yg dihadapi, tidak memaksakan.

Co-Dependence memaksakan harus sempurna sesuai pemikirannya.

Altruism menolong karena memang ingin menolong tanpa embel2 lain.

Co-Dependence menolong pihak lain agar dirinya bahagia

Dengan demikian, A dapat merenungkan, dirinya ada di mana secara proporsional.

Dengan mengubah konsep dan perasaannya, niscaya ia akan bisa lebih damai dalam kehidupannya.

Demikian Pak Edy, semoga membantu ??

Salam,
Sjahsjam Susilo

*****
Belajar dari apa yang disampaikan oleh P. Sjam, saya paham, di sekolah Charis kami berbagi dengan semangat Altruism.

Karena Tuhan tinggal di dalam roh orang yang percaya kepada-Nya, maka kelimpahan, kemakmuran, hikmat, kesembuhan, kesehatan Ilahi, bahkan kuasa Allah sudah tinggal di dalam hati kami.
Dari kelimpahan inilah kami berbagi dengan sesama. Ketika kami memiliki dan mengalami kelimpahan, barulah dapat membagikan apa yang kami miliki…. Kita tidak bisa memberikan apa yang tidak kita miliki.

Dan kami tahu saat berbagi itu, kami sedang menabur benih… benih kehidupan, benih kebaikan, benih kasih, benih kabar baik di mana-mana.
Benih itu firman, berasal dari Tuhan dan kebenaran yang sejati.
Kami tidak tahu kapan benih ini akan tumbuh dan berbuah tetapi pasti akan berbuah.
Setiap benih punya waktu untuk tumbuh kembang yang berbeda, ibarat pepaya, mangga dan tomat. Beda waktu dan beda cara berbuahnya.

Itulah sebabnya, banyak teman-teman yang heran, bagaimana kami bersedia mengajar, bahkan berkorban menyediakan berbagai fasilitas gratis, betul-betul ingin agar kehidupan teman-teman yang dimuridkan bertumbuh, berkembang dan berkemenangan dengan tulus, tanpa pamrih.
Prinsip Kerajaan Allah itu Memberkati dan Melayani.

Sangat berbeda dengan pola umum dunia, yang selalu dasarnya adalah “Apa untungnya buat saya?”

Sesungguhnya, melalui kasih yang tulus tanpa ada motivasi tersembunyi inilah, Kasih Allah bisa dirasakan oleh dunia. Menjadi Surat Allah yang terbuka, Terang & Garam dunia sehingga dunia menjadi lebih baik karena kehadiran kita…
Inilah Perintah Tuhan…

*****
Masih ingat tentang fase kedua kehidupan?
Bob Bufford dalam bukunya “Finishing Well” membahas bahwa manusia punya 2 sesi kehidupan.

Sesi pertama, ketika kita hidup untuk diri sendiri. Membiayai keluarga, membesarkan anak, membangun bisnis dan sebagainya.
Saat anak-anak sudah dewasa dan mandiri, sebagian orang beranggapan, inilah saatnya untuk pensiun.

Bob Bufford menegaskan tidak ada pensiun dalam kehidupan orang yang percaya kepada Tuhan.
Selama kita masih hidup, artinya masih ada tugas dari Tuhan yang harus diselesaikan. Hidup yang memuaskan tercipta, ketika kita menggenapi tujuan yang Tuhan berikan dalam kehidupan kita. Saat inilah yang disebut sebagai sesi ke 2 kehidupan, di mana kita tidak hidup untuk diri sendiri, melainkan hidup untuk Membangun Warisan Abadi bagi Generasi Mendatang.

Nach saat menjalani sesi kedua kehidupan inilah, yang dijabarkan oleh P. Sjam sebagai Altruism.
Berbagi untuk tujuan yang mulia dan kekal, bukan untuk menerima sesuatu bagi dirinya sendiri.
Talenta, harta dan kemampuan kita dibutuhkan untuk dunia ini.
Di surga, semua sempurna, gak butuh itu semua. Karena itu semestinya semua titipan Tuhan itu dimanfaatkan untuk memenangkan orang-orang dan membuat dunia yang lebih baik dan penuh kasih. Itulah kerinduan hati Tuhan bagi kita semua.

*****
Bagaimana dengan apa yang dialami si A?
Dalam berbisnis segala sesuatu mesti jelas. Aturannya jelas, pembagiannya jelas, hak & kewajibannya jelas.
Jangan berasumsi. Itu yang paling bijak.

Meski dengan saudara dan teman baik, jelas di depan aturannya. Ini mau jual beli, ada hitungannya, or mau diberikan? Uang tidak kenal teman atau saudara.
Mana yang gratis dan yang mesti bayar itu dijelaskan.

Hidup itu mesti ‘tahu diri’ dan ‘podo-podo’ (sama-sama), kata B. Mira, sohib saya, barulah hubungan bisnis atau persahabatan bisa langgeng.
Tahu terimakasih dan tahu membalas budi baik orang lain.
‘Tempatkan diri di sepatu orang lain’, berempati jika kita berada di posisi orang itu bagaimana?

Jangan jadi orang yang terlalu sungkanan, bikin gak bisa dekat dengan orang lain. Kadang dimanfaatkan orang.
Beranilah menyampaikan apa yang diharapkan. Jangan berharap orang itu tahu sendiri. Bahkan dengan pasangan sendiri. Mereka BUKAN paranormal, klo gak dikasi tau gak ngerti.
Boundaries, batasannya, mesti jelas, terukur, aturannya disepakati kedua belah pihak.

Kekecewaan adalah jarak antara harapan dan kenyataan.
Semakin besar jaraknya, semakin besar kekecewaannya.

“Si A mengaku beberapa kali mengalami hal serupa: percaya pada kata-kata baik (manis?) dari circle-nya. Tapi kenapa dikhianati? Karena sebelum kasus tsb, si A ini jatuh terpuruk jg akibat kata-kata indah orang yg dia percaya.”

Jika hal yang sama, dengan pola sama terulang, berarti kesalahan ada di pihak si A. Alangkah baiknya jika A bisa check dan recheck, mungkin karena ketidakjelasan dan ketidaktegasannya, rela dimanfaatkan, sehingga orang-orang berbeda, memperlakukannya dengan cara yang sama.

You teach people how to treat you by what you allow, what you stop, and what you reinforce. – Tony Gaskins.

Kita mengajari orang bagaimana memperlakukan kita, dengan apa yang kita izinkan, apa yang kita hentikan, dan apa yang kita perkuat. – Tony Gaskins.

Peraturan dan cara main yang jelas bagi ke dua belah pihak, membuat hubungan nyaman dan mengurangi ribuan pertempuran yang tidak perlu.
Jika yang ditabur itu asumsi, tentunya hasilnya juga bluurr… serba tidak jelas.
Sebaliknya, jika sejak awal sudah ditetapkan hak & kewajiban masing-masing dengan jelas, ke mana ke depan akan diarahkan, akan jauh lebih mudah. Batasan boundariesnya terukur dan jelas, mudah dikomunikasikan.
Siap praktik?

When you love and trust people more than they deserve, surely they will hurt you more than you deserve – Paulo Coelho.

Ketika kita mengasihi dan memercayai orang lebih dari yang seharusnya mereka terima, suatu ketika mereka akan menyakitimu melebihi yang pantas kita terima – Paulo Coelho.

YennyIndra
TANGKI AIR & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

#SeruputKopiCantik
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
Percepatan Dari Tuhan. Mau?
Who Do You Say I AM?
Mengapa Iman Mudah Luntur? Ini Penangkalnya!