Articles, Christianity

Duri Dalam Daging Paulus, Yang Banyak Disalahpahami.

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

Duri Dalam Daging Paulus, Yang Banyak Disalahpahami.

2 Korintus 12:7-10 (TB) Dan supaya aku jangan meninggikan diri karena penyataan-penyataan yang luar biasa itu, maka aku diberi suatu duri di dalam dagingku, yaitu seorang utusan Iblis untuk menggocoh aku, supaya aku jangan meninggikan diri.
Tentang hal itu aku sudah tiga kali berseru kepada Tuhan, supaya utusan Iblis itu mundur dari padaku.
Tetapi jawab Tuhan kepadaku: “Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna.”
Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku. Karena itu aku senang dan rela berada dalam kelemahan, siksaan, kesukaran, PENGANIAYAAN dan kesesakan oleh karena Kristus. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat.

Duri dalam daging yang disebutkan Paulus ini telah disalahpahami dan digunakan oleh orang-orang Kristen, untuk membenarkan diri dan menyerah, nyaris pada semua masalah yang dihadapinya. Setan telah MEMUTARBALIKKAN arti ayat ini untuk MENIPU banyak orang agar percaya bahwa Tuhan saja tidak menyembuhkan Paulus, jadi bagaimana mereka dapat berharap untuk disembuhkan?*

Marilah kita memeriksa dan menyelidiki dengan seksama, apa sebenarnya yang dimaksud dengan duri dalam daging.

Pertama-tama, “duri” ini datang karena banyaknya pewahyuan yang diterima Paulus.
Sampai seseorang memiliki pewahyuan yang berkelimpahan, mirip dengan apa yang Paulus alami, maka dia tidak akan memiliki “duri”.
Itu sudah mendiskualifikasi semua yang menggunakan pasal ini sebagai alasan mengapa mereka menyerah saat menghadapi masalah.

Kemudian, di ayat 7 dikatakan, jangan sampai Paulus meninggikan diri. Secara tradisional, duri telah ditafsirkan sebagai sarana untuk membuat Paulus tetap rendah hati. Oleh sebab itu, Tuhanlah yang dianggap merekayasa, karena Tuhan menghendaki agar Paulus tetap rendah hati.

Ada pun cara rohani agar seseorang ditinggikan. terdapat pada
1 Petrus 5:6 (TB) Karena itu rendahkanlah dirimu di bawah tangan Tuhan yang kuat, supaya kamu ditinggikan-Nya pada waktunya.
Mereka yang menundukkan diri (rendah hati) di hadapan Allah, akan ditinggikan oleh Allah pada waktunya.

Paulus TIDAK berbicara tentang meninggikan diri supaya tidak sombong, tetapi, duri datang dari Setan untuk menghindarkan Paulus, agar tidak ditinggikan oleh Allah di mata banyak orang. Mereka akan menerima apa yang diberitakan Paulus jika hal itu menjanjikan “harapan baik” untuknya. Tetapi ada utusan Setan ini merugikan Paulus terus menerus, dengan cara menakut-nakuti orang-orang yang tidak berani untuk menyerahkan diri sepenuhnya kepada Yesus, sesuai dengan apa yang Paulus khotbahkan.

Allah meninggikan, atau mengagungkan Yosua di hadapan umat-Nya (Yos. 3: 7). Dia terus melakukan hal itu pada orang-orang yang dipakai-Nya dalam perjanjian baru (Kisah Para Rasul 5:13). Jadi, kita melihat bahwa ditinggikan bukanlah sesuatu yang negatif tetapi justru sesuatu yang baik secara rohani. Ini semakin memperkuat fakta bahwa duri itu bukanlah perbuatan Tuhan.

Dalam ayat 7, tepat setelah kata duri dalam daging disebutkan, ada ungkapan yang diakhiri koma yang mengatakan, “Utusan Setan untuk menggangguku.” Inilah penjelasan tentang apa yang dimaksud dengan duri. Itu bukan benda melainkan utusan setan. Kata yang digunakan sebagai “utusan” di sini selalu diterjemahkan sebagai malaikat atau utusan, mengacu pada makhluk yang diciptakan.

Jadi, duri Paulus secara harfiah adalah iblis yang dikirim Setan untuk mengganggunya. Kata “menggocoh” artinya, memukul berulang kali bagaikan ombak yang terus menerus menerpa pantai.

Bagaimana caranya sehingga kekuatan iblis ini bisa terus menerus menyerang Paulus?
Secara tradisional telah diajarkan bahwa duri adalah penyakit, dan yang membuat banyak orang menerimanya karena penggunaan kata-kata “kelemahan”, yang dianggap sebagai “kelemahan fisik atau mental” dalam ayat 9 dan 10. Kata kelemahan memang berarti penyakit, seperti yang digunakan dalam 1 Timotius 5:23, tetapi bukan itu satu-satunya makna kata tersebut. Definisi nomor dua adalah kekurangan atau tidak cukup. Misalnya, Roma 8:26 mengatakan, “Roh juga menolong dalam kelemahan kita.”

Konteks Kelemahan diperjelas bahwa itu bukan berbicara tentang kelemahan dalam arti penyakit melainkan kelemahan karena tidak tahu apa yang harus didoakan. Pikiran kita yang terbatas adalah kelemahan, atau ketidakmampuan.

Jika melihat konteks yang dimaksud Paulus tentang duri dalam daging, kita menemukan bahwa kelemahan tidak berarti penyakit seperti dalam 2 Korintus 12: 9 dan 10. Dalam 2 Korintus 11:30, Paulus menggunakan terminologi yang tepat dari “kemuliaan dalam kelemahan” yaitu digunakan hanya beberapa ayat kemudian dalam berbicara tentang duri ini. Dalam bab ke sebelas, barulah dia memberikan daftar tentang apa arti kelemahan itu. Dalam ayat 23-29, ia mendaftar hal-hal seperti hukuman penjara, garis-garis, bangkai kapal, dan pelemparan batu; tidak ada yang berbicara tentang penyakit. Ayat 27 menyebutkan kelemahan dan kesakitan, yang dilakukan oleh beberapa orang untuk menyakitinya dengan kejam. Mungkin dia lelah dan menderita kesakitan akibat hal-hal seperti dilempari batu dan dibiarkan hampir mati (Kisah Para Rasul 14:19). Semua hal ini tercantum dalam 2 Korintus 11 merujuk pada penganiayaan, disebut sebagai kelemahan.

JADI DALAM KONTEKSNYA, DURI PAULUS ADALAH ROH ATAU UTUSAN IBLIS yang dikirim setan, yang terus menerus MEMBANGKITKAN PENGANIAYAAN TERHADAP PAULUS.

Jadi, dalam konteksnya, duri Paulus adalah roh atau utusan iblis yang dikirim oleh Setan, yang terus menerus membangkitkan penganiayaan terhadap dirinya. Ini merupakan keberagaman dari tiga referensi Perjanjian Lama (Bil. 33:55 – selumbar di matamu; Yos. 23:13 – perangkap dan jerat bagimu dan Hak. 2: 3 – menjadi jerat), di mana dikatakan orang sebagai “duri bagimu” dan “duri di matamu.”

Paulus meminta Tuhan MENGHAPUS PENGANIAYAAN *BUKAN* penyakit, tetapi Tuhan memberi tahu dia bahwa kasih karunia-Nya sudah cukup.

Kita orang Kristen TIDAK DITEBUS DARI PENGANIAYAAN*

Paulus kemudian menyatakan, ketika dia berkata dalam 2 Timotius 3:12 (TB)
“Memang setiap orang yang mau hidup beribadah di dalam Kristus Yesus akan menderita aniaya.”

Karena itu, dengan senang hati, ia memuliakan penganiayaan, celaan, kebutuhan, dan kesusahan bahwa kuasa Kristus menjadi sempurna (2 Kor. 12: 9 TB). Kata “kemuliaan” adalah kata bahasa Inggris kuno yang berarti berkuasa atau memerintah. Ini digunakan dalam Keluaran 8: 9 di mana Musa mengatakan kepada Firaun untuk memuliakannya, atau memerintahkannya, kapan harus menghancurkan katak. Jadi ketika Paulus berbicara tentang kemuliaan dalam kelemahan atau penganiayaan ini, ia berbicara tentang kemenangan, bahkan di tengah pelecehan yang terus menerus.

Dalam Kisah Para Rasul 14:19, Paulus dilempari batu dan dibiarkan mati, tetapi Allah membangkitkannya, dan hari berikutnya ia berjalan setidaknya dua puluh mil ke kota berikutnya dan mulai berkhotbah lagi. Tuhan tidak menghentikan penganiayaan, tetapi kekuatan Allah tentu saja menjadi sempurna dalam kelemahan Paulus (ayat 9). Dapatkah Anda bayangkan apa yang dipikirkan oleh orang-orang yang merajam dia? Mereka bisa melihat kemanusiaan Paulus dalam luka dan memar, tetapi mereka juga bisa melihat kekuatan supernatural Allah yang mengalir melalui dirinya. “Sebab jika aku lemah, maka aku kuat” (ayat 10 TB).

Ada dua bagian lain dari Kitab Suci yang menyatakan, mereka percaya bahwa duri dalam daging Paulus adalah penyakit yang telah mereka coba gunakan untuk membuktikannya. Salah satunya adalah Galatia 4: 13-15 BIMK.

Di sini Paulus mengatakan bahwa ia memberitakan Injil kepada orang-orang Galatia ini karena dia sedang jatuh sakit, dan dalam ayat 15, ia membuat rujukan kepada orang-orang ini yang mau mencungkil mata mereka sendiri dan memberikannya kepadanya. Dari sini, saya telah mendengar para pendeta berkhotbah bahwa duri Paulus adalah penyakit langka yang ditandai dengan mata berair dan bengkak. Tetapi mari kita lihat kepada siapa Paulus berbicara ketika dia mengatakan ini. Dia menulis kepada orang-orang yang tinggal di wilayah yang dikenal sebagai Galatia, yang memiliki kota-kota besar, seperti Derbe, Listra, dan Ikonium. Contoh yang kami sebutkan sebelumnya, di mana Paulus dirajam dan dibiarkan mati, terjadi di Listra, sebuah kota Galatia. Keesokan harinya Paulus berjalan ke Derbe, kota lain di Galatia, dan mulai berkotbah kepada mereka. Saya yakin dengan keadaan mata berair, bengkak, bersama dengan beberapa luka dan memar, tetapi itu BUKAN hasil dari beberapa penyakit. Melainkan akibat baru saja dilempari batu. Dia juga mengatakan dalam ayat 13 (BIMK), bahwa kelemahannya adalah “pada mulanya,” yang memberi kesan itu hanya hal sementara setelah itu dia sembuh.

Ayat berikutnya yang digunakan untuk mengatakan duri Paulus adalah mata yang buruk, di Galatia, pasal 6, ayat 11 TB. Ia mengatakan, “Lihatlah, bagaimana besarnya huruf-huruf yang kutulis kepadamu dengan tanganku sendiri.”
Orang-orang mengatakan mata Paulus begitu buruknya, sehingga dia harus menulis dalam huruf besar, dan ayat inilah yang menjadi rujukan. Anggapan ini tidak terlalu bagus. Adalah jauh lebih bisa dipercaya, ini merujuk pada surat panjang yang ditulisnya hanya kepada orang-orang Galatia.

Alasan mengapa sangat penting untuk menyadari bahwa duri dalam daging bukanlah sesuatu yang telah ditebus oleh kematian Yesus, seperti halnya penyakit, tujuannya agar kita tidak menundukkan diri pada hal-hal ini dan tertipu oleh iblis.

Yakobus 4: 7 (TB) mengatakan, “Karena itu tunduklah kepada Allah, dan lawanlah Iblis, maka ia akan lari dari padamu!”
”Kita harus melawan, atau secara aktif memerangi iblis dan hal-hal yang dibawanya, agar mereka lari.

Setan telah menggunakan ajaran tradisional tentang duri dalam daging Paulus agar dapat menipu, membawa orang-orang Kristen tunduk kepadanya.
Tetapi, Puji Tuhan, kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu.

Kesimpulan:
– Duri dalam daging = Penganiayaan BUKAN penyakit.
– Orang Kristen ditebus dari sakit penyakit. Sudah dibayar lunas oleh Yesus di Kayu Salib. Oleh bilur-bilur Yesus kita sudah disembuhkan.
– Orang Kristen tidak ditebus dari penganiayaan.

Jangan mau ditipu iblis! Yuk…

My people are destroyed for lack of knowledge. Hosea 4:6

Umatku binasa karena kurang pengetahuan. Hosea 4:6

Sumber: Andrew Wommack.

YennyIndra
TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

#gospeltruth’scakes
#yennyindra
#InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan
#mengenalTuhan #FirmanTuhan

 

 

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
Do What Matters Most.
Hingar Bingar Pemilihan Capres & STRATEGI INDIFFERENCE
“Anda memiliki kemampuan untuk mendengar Tuhan, tetapi apakah Anda mendengar-Nya?”