Articles

Penebusan Bagian 2 – Perlukah Mengakui Dosa? – Bagaimana Hidup Di Perjanjian Baru?

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

Penebusan Bagian 2 – Perlukah Mengakui Dosa? – Bagaimana Hidup Di Perjanjian Baru?

Seseorang akan berkata, “Bagaimana Allah dapat mengampuni dosa-dosa kita, sebelum kita melakukannya?” Nah, sebaiknya kita berdoa agar Dia bisa melakukan itu, karena Yesus hanya mati sekali untuk dosa-dosa kita; 2.000 tahun yang lalu; sebelum kita melakukan dosa apapun. Jika Dia tidak dapat mengampuni dosa sebelum kita melakukannya, maka Anda tidak dapat diselamatkan.

Dikatakan dalam Ibrani 10:10-12, 14 TB
Dan karena kehendak-Nya inilah kita telah dikuduskan satu kali untuk selama-lamanya oleh persembahan tubuh Yesus Kristus. Selanjutnya setiap imam melakukan tiap-tiap hari pelayanannya dan berulang-ulang mempersembahkan korban yang sama, yang sama sekali tidak dapat menghapuskan dosa. Tetapi Ia, (Yesus) setelah mempersembahkan hanya satu korban saja karena dosa, Ia duduk untuk selama-lamanya di sebelah kanan Allah, Sebab oleh satu korban saja Ia telah menyempurnakan untuk selama-lamanya mereka yang Ia kuduskan.

Kita telah menerima penebusan yang kekal, bukan sementara (Ibr. 9:12). Satu pengorbanan dilakukan untuk semua dosa selamanya, dan kita telah disempurnakan selamanya. Bagaimana kita dapat membaca ayat suci ini dan sampai pada kesimpulan lain selain bahwa setiap dosa—masa lalu, sekarang, dan masa depan—diampuni dan penebusan kita adalah kekal?

Jika kita telah menerima pengorbanan Yesus untuk dosa-dosa kita dengan iman, maka roh kita sempurna (Ibr. 12:23)! Kita telah lahir baru. Sejuta tahun dari sekarang, roh kita identik dengan apa yang ada sekarang, dan identik dengan Yesus (1 Kor. 6:17 dan 1 Yoh 4:17). Sepertiga dari penebusan kita sudah selesai. (karena roh kita sempurna, Roh Allah tinggal di dalam roh kita)

Jadi, apakah saya meremehkan dosa atau mengatakan bahwa dosa tidak penting? TIDAK! Dosa adalah hal yang mengerikan, dan merupakan jalan masuk bagi Setan ke dalam hidup kita (Rm. 6:16). Aku benci dosa! Saya menjalani kehidupan yang lebih suci daripada kebanyakan dari Anda yang membaca ini. Saya hanya menghargai darah dan penebusan Yesus di atas dosa. Pengorbanannya jauh lebih besar daripada semua pelanggaran masa lalu, sekarang, dan masa depan seluruh umat manusia. Yesus membayar lebih hutang kita.

Anda mungkin berkata, “Bagaimana dengan 1 Yohanes 1:9?” Saya senang Anda menanyakannya.

1 Yohanes 1:9 TB mengatakan,
“Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia [Allah] adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan.

Kita TIDAK harus mengakui dosa supaya diselamatkan, menjaga, atau mempertahankan keselamatan kita. Jika saya percaya demikian, saya akan membunuh setiap orang yang datang untuk keselamatan. Saya mungkin pergi ke neraka, tapi itulah satu-satunya cara mereka bisa sampai ke surga. Kita perlu mengakuinya, bukan supaya dilahirkan kembali, tetapi karena daging kita tercemar. Hal itu membuka celah, memberi Setan hak legal untuk berfungsi ke dalam kedagingan kita (Rm. 6:16).

Mengakui dosa kita artinya, kita kembali kepada persetujuan dengan Allah dan keluar dari persetujuan dengan iblis. Itu menghentikan Setan mendominasi kita melalui dosa itu dan menarik pengampunan serta kemurnian, yang sudah ada dalam roh kita yang sudah lahir baru, ke dalam daging kita.

Roh kita yang dilahirkan kembali telah ditebus selamanya (Ibrani 9:12). Dua pertiga lainnya, jiwa dan tubuh kita, juga telah dibeli dengan darah-Nya, tetapi penebusannya belum terjadi. Namun, Tuhan telah membuat ketentuan untuk ini juga.

Roma 8:23 TB berbunyi,
“Dan bukan hanya mereka saja, tetapi kita yang telah menerima karunia sulung Roh, kita juga mengeluh dalam hati kita sambil menantikan pengangkatan sebagai anak, yaitu pembebasan tubuh kita.

Efesus 1:14 TB mengatakan,
“Dan Roh Kudus itu adalah jaminan bagian kita sampai kita memperoleh seluruhnya, yaitu penebusan yang menjadikan kita milik Allah, untuk memuji kemuliaan-Nya.

Ketika penebusan selesai dalam roh, jiwa, dan tubuh, kita akan mengenal Dia sebagaimana kita dikenal (1 Kor. 13:12). Pada saat yang sama, kita dapat mengalami pembaharuan pikiran melalui Firman-Nya. Meskipun kita sedang menunggu penebusan tubuh kita, kita dapat menerima kesembuhan selama kita masih hidup dalam tubuh kita yang fana. Tuhan telah menyediakan baik bagi jiwa maupun tubuh, meskipun penebusannya belum dinyatakan.

Sayangnya, kebanyakan orang Kristen tidak memanfaatkan persyaratan ini. Mereka belum juga memperbaharui pikiran mereka selaras dengan firman Tuhan, dan mereka masih belum mengerti bahwa Kristus telah menebus kita dari kutuk hukum Taurat dengan jalan menjadi kutuk karena kita.
Galatia 3:13 TB
Rata-rata orang percaya Perjanjian Baru masih berusaha membuat Tuhan menanggapi mereka berdasarkan kinerja mereka.
Mengapa? Karena mereka tidak tahu bahwa perjanjian pelaksanaan Hukum Perjanjian Lama sudah berakhir. Kita sekarang berada di bawah pelayanan kasih karunia dan iman Perjanjian Baru (2 Kor. 3:7-8).

Hukum diberikan untuk menginsafkan orang akan kebenaran diri sendiri sehingga mereka dapat melihat kebutuhan mereka akan seorang penyelamat. Puji Tuhan, kita sekarang tidak lagi di bawah Hukum. Satu Timotius 1:9 mengatakan bahwa Hukum tidak dibuat untuk orang benar. Dan siapa yang benar? Setiap orang yang dilahirkan kembali (2 Kor. 5:21).

Ibrani 7:12 dan 18 mengatakan,
“Untuk mengubah imamat, perlu juga ada perubahan hukum. Karena sesungguhnya perintah itu dibatalkan karena kelemahan dan ketidakberuntungannya.”

Sungguh pernyataan yang radikal! Pembatalan! Kata disannulling secara harfiah berarti pembatalan, membuat batal demi hukum. Hukum Perjanjian Lama telah dibatalkan, dibatalkan, dihapuskan. Hukum itu lemah dan tidak menguntungkan.
Jadi hukum Taurat adalah penuntun bagi kita yang sementara, sampai Kristus datang, supaya kita dibenarkan karena iman.
Galatia 3:24 TB

Efesus 1:3-5 mengatakan,
“[Dia] telah memberkati kita dengan segala berkat rohani…telah memilih kita…Dalam kasih Ia telah menentukan kita dari semula oleh Yesus Kristus untuk menjadi anak-anak-Nya”

Dalam bahasa Yunani, “hath” adalah bentuk aortas, yang berarti kesepakatan yang sudah selesai—ini adalah fakta yang tercapai. Jadi betapa diberkatinya kita dengan semua berkat rohani. Ayat 6 mengatakan bahwa kasih karunia-Nya yang mulia, yang dikaruniakan-Nya kepada kita di dalam Dia, yang dikasihi-Nya. Efesus 1:6 TB
Sungguh, pernyataan itu terlalu diremehkan. Kata Yunani yang digunakan untuk “diterima” hanya digunakan dua kali dalam Perjanjian Baru. Tempat lainnya adalah di Lukas 1 di mana Malaikat Jibril menampakkan diri kepada Maria.

Gabriel berkata, “Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau.” (ayat 28).

Kata Yunani untuk “sangat disukai” adalah satu-satunya saat kata ini digunakan. Ketika dikatakan bahwa kita diterima di tempat yang dikasihi, dikatakan Dia telah membuat kita sangat disukai. Maria tidak punya info apapun tentang orang percaya yang telah lahir baru. Setiap kita diterima, dipilih, dan sangat disukai. Itu semua merupakan bagian dari penebusan.

Memahami penebusan, pengampunan penuh atas dosa-dosa kita, adalah dasar untuk memahami Perjanjian Baru dan bagaimana Allah berurusan dengan kita hari ini. Jika kita dilahirkan kembali dan masih mengajukan pertanyaan seperti ini: “Dapatkah saya kehilangan keselamatan saya?” “Jika saya mati dengan dosa yang tidak diakui, apakah saya akan masuk surga?” atau “Apakah Tuhan menjawab doa seseorang yang masih berdosa?” maka Anda tidak mengerti arti penebusan.

Penebusan sangat praktis, dan pemahaman kita tentangnya akan menentukan apa yang dapat kita terima dari Allah, tidak hanya dalam kekekalan, tetapi juga di sini dan saat ini.

If we don’t know God’s nature or really understand Him, we’ll never effectively walk in the blessings and power of God – Andrew Wommack.

Jika kita tidak mengenal sifat Allah atau benar-benar memahami Dia, kita tidak akan pernah berjalan secara efektif dalam berkat dan kuasa Allah – Andrew Wommack.


Yang belum membaca bagian 1 bisa KLIK:
https://yennyindra.com/2023/03/penebusan-bagian-1-bagaimana-pengampunan-dosa-di-perjanjian-baru/

Sumber: Andrew Wommack.

YennyIndra
TANGKI AIR ANTI VIRUS & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

gospeltruth’scakes

yennyindra

InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan

mengenalTuhan #FirmanTuhan

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
Cara Melenyapkan Benteng-Benteng (Stronghold).
Sadarkah Kita, Titipan Tuhan Harus Dipertanggungjawabkan?
Di Mana Kita Mencari Kunci Yang Hilang?