Articles

Takut, Marah, Cemas, Khawatir Dan Solusi Cerdasnya!

Seruput Kopi Cantik
Yenny Indra

Takut, Marah, Cemas, Khawatir Dan Solusi Cerdasnya!

Kita tidak bisa melarang burung buang kotoran di kepala kita, namun kita bisa melarangnya bersarang di kepala kita,
pepatah yang sangat terkenal dan kita sangat paham artinya, namun tidak mudah mempraktikkannya.

Ketika dimanfaatkan, dicurangi, dikhianati, maka kecenderungannya marah dan kepikiran. Berbagai-bagai pikiran berputar-putar di kepala.
Nach ibarat membiarkan si burung bersarang dan membuang kotorannya di kepala kita!

Demikian juga dengan ketakutan dan kekhawatiran, terhadap Covid, masa depan, kemungkinan-kemungkinan buruk yang bisa saja terjadi, kerap menghantui. Menjadi penghambat kemajuan kita. Cemas yang tidak jelas. Bak burung bersarang dan membuang kotorannya di kepala.

Konon bedanya khawatir dengan cemas, khawatir itu jelas apa yang dikhawatirkan. Sehingga bisa diambil tindakan untuk menyelesaikannya. Sedangkan cemas, tidak jelas apa yang ditakutkan. Seolah menghantui bak phobia terhadap sesuatu. Makin dicemaskan, makin melebar ke mana-mana.

Uniknya, hasil riset membuktikan, 40% kecemasan orang-orang terfokus pada hal-hal yang tidak akan pernah terjadi.
30% lainnya berkaitan dengan masa lalu yang tidak dapat diubah, 12% disebabkan oleh kritikan orang lain, yang umumnya tidak benar.
10%-nya berkaitan dengan kesehatan, yang seringkali justru diperparah karena stres dan pikiran negatif.
Hanya sisanya 8% yang betul-betul kekhawatiran terhadap masalah nyata, dan perlu dihadapi.
Nach buat apa kita menghabiskan begitu banyak waktu untuk mengkhawatirkan 92% masalah yang tidak penting?
Karena stress dan khawatir, justru menimbulkan masalah baru, kesehatan kita jadi memburuk.

Joseph Arthur Rank, Bangsawan dan seorang industrialis Inggris yang hidup pada 22 Desember 1888 – 29 Maret 1972, mempunyai kebiasaan cerdas.

J. Arthur Rank, memutuskan untuk mengumpulkan hal-hal yang dikhawatirkan, dengan menuliskannya.
Lalu dia akan membereskan semua kekhawatirannya pada hari tertentu setiap minggunya.
Dia memilih hari Rabu.
Ketika terjadi sesuatu yang membuatnya cemas dan mengganggu maagnya, dia akan menuliskannya dan memasukkannya ke dalam kotak kekhawatirannya dan melupakannya hingga Rabu depan.

Hal yang menarik, pada hari Rabu berikutnya ketika dia membuka kotak kekhawatirannya, ditemukanlah sebagian besar hal yang mengganggunya selama enam hari terakhir sudah terselesaikan dengan sendirinya. Tidak ada gunanya mengkhawatirkan masalah-masalah itu. Hanya tersisa sedikit sekali masalah yang betul-betul perlu diselesaikan.
Menarik bukan?


Ada hal-hal dalam hidup yang bisa diselesaikan saat ini. Tetapi ada hal-hal lainnya, yang memang tidak bisa diselesaikan. Butuh waktu dan kadang-kadang kita sendiri tidak tahu permasalahan persisnya. Terutama dalam hal hubungan relationship. Hati manusia siapa yang tahu, demikian ungkapan yang kerap kita dengar.

Rancangan di dalam hati manusia itu seperti air yang dalam, tetapi orang yang pandai tahu menimbanya, kata Raja Salomo.

Hanya Tuhan dan hikmat-Nya, yang bisa membukakan jalan keluar yang melampau pikiran manusia, memberi kita hikmat agar dapat mengerti apa yang ada di dalam hati orang lain.

Lalu kita mesti bagaimana?
Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu.

Meski saat ini, seolah segala sesuatu berantakan dan kita tidak mengerti, apalagi menemukan solusinya…
Ya sudah, betul-betul percayakan kepada-Nya.
Suatu ketika, Tuhan membalikkan semuanya…
Ibarat kita melihat benang sulaman dari bagian bawah, yang terlihat hanya benang berantakan. Tetapi saat dibalik, terlihat sulaman yang indah!

Doa adalah sebuah revolusi yang tidak kelihatan.
Semua seolah tenang, tidak terjadi sesuatu…
Tetapi tiba-tiba menyerang!

Siapa ingat lirik lagu Way Maker?
Even when I don’t see it, You’re working
Even when I don’t feel it, You’re working
You never stop, You never stop working
You never stop, You never stop working (come on)
Way maker, miracle worker, promise keeper
Light in the darkness
My God, that is who You are…..

Meski pun saya tidak melihat Engkau sedang bekerja
Meski pun saya tidak merasakan Engkau sedang bekerja
Engkau tidak pernah berhenti,
Engkau tidak pernah berhenti bekerja
Pembuat jalan, Pembuat mujizat, Pemegang janji
Cahaya ditengah kegelapan
Tuhanku, itulah Engkau….

Siap menunggu waktu Tuhan?
Yuk… Berhenti khawatir dan terus menantikan masa depan yang penuh harapan! Tuhan selalu bisa diandalkan!

Living in God’s Peace – Greg Mohr.

Hiduplah dalam Damai Tuhan – Greg Mohr.

YennyIndra
TANGKI AIR ANTI VIRUS & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK-
PEDULI KESEHATAN

SeruputKopiCantik

yennyindra

InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan

mengenalTuhan #FirmanTuhan

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
Gozhali Syndrome.
Sudahkah Kasih Allah Kita Aplikasikan?
Pengaruh Apa Yang Kita Sebarkan?