Articles

Firman Yang Menjadi Manusia.”

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

“Firman Yang Menjadi Manusia.”

Saat Tuhan berbicara, firman-Nya mengikat—seperti kontrak yang tidak dapat dibatalkan. Dia selalu mengatakan dengan tepat apa yang Dia maksudkan, Dia tidak pernah berbohong, dan Dia tidak pernah berkata, “Ups, Aku telah berubah pikiran.”

Ibrani 1:3 mengatakan,
“Menopang segala yang ada dengan firman-Nya yang penuh kuasa.” dan
Mazmur 89:34 mengatakan,
“Aku tidak akan mengingkari perjanjianku, dan tidak mengubah apa yang keluar dari bibirku.”

Seluruh alam semesta ini disatukan oleh kuasa firman Tuhan. Firman-Nya yang menciptakan bumi dan segala sesuatu yang hidup di atasnya, dan dengan firman-Nya, Dia menciptakan Adam dan Hawa.
Dia tidak menjadikan mereka atau bagian mana pun dari dunia ini dengan tangan-Nya; Dia berbicara, maka semuanya menjadi ada.
Kemudian, setelah menciptakan semua ini, Dia berkata,
Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: “Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi.”
Kejadian 1:28 (TB).

Dia memberikan kekuasaan mutlak kepada Adam dan Hawa. Ketika Dia berkata “Aku memberimu otoritas dan kekuasaan,” Dia mengambil kekuasaan-Nya—hak-Nya untuk memerintah dan mengendalikan bumi—dan memberikannya secara fisik kepada manusia.
Dalam arti tertentu, Dia mengecualikan diri-Nya untuk memerintah atas bumi.

Saya tahu ini akan menimbulkan kerutan baru di otak Anda, tetapi itu benar, dan itu menjawab banyak pertanyaan tentang kedaulatan Tuhan.
Dalam Mazmur 15:4, Alkitab mengatakan bahwa orang yang saleh akan berpegang pada sumpah, meski pun rugi dan tidak akan berubah. Kata ketuhanan berarti menyerupai Tuhan. Tuhan akan bersumpah atas luka-Nya sendiri dan tidak berubah. Jadi, ketika Adam dan Hawa tidak menaati Tuhan, Dia tidak melanggar firman-Nya untuk menyelamatkan manusia dari masalah mengerikan yang akan datang akibat keputusan mereka. Manusia diberi bumi untuk dimanfaatkan sesuai keinginan mereka. Namun, ini tidak mengejutkan Tuhan; Dia tahu itu akan terjadi dan sudah memiliki rencana untuk mendamaikan manusia kembali dengan diri-Nya.

“Sebab, jika oleh dosa satu orang, maut telah berkuasa oleh satu orang itu, maka lebih benar lagi mereka, yang telah menerima kelimpahan kasih karunia dan anugerah kebenaran, akan hidup dan berkuasa oleh karena satu orang itu, yaitu Yesus Kristus. Sebab itu, sama seperti oleh satu pelanggaran semua orang beroleh penghukuman, demikian pula oleh satu perbuatan kebenaran semua orang beroleh pembenaran untuk hidup. Jadi sama seperti oleh ketidaktaatan satu orang semua orang telah menjadi orang berdosa, demikian pula oleh ketaatan satu orang semua orang menjadi orang benar.”
Roma 5:17-19 (TB).

Dalam Wahyu 13:8 (TB) , dikatakan,
“Dan semua orang yang diam di atas bumi akan menyembahnya, yaitu setiap orang yang namanya tidak tertulis sejak dunia dijadikan di dalam kitab kehidupan dari Anak Domba, yang telah disembelih.”
(saya garis bawahi).
Ayat suci ini menjawab dua pertanyaan yang sangat penting:
Satu, mengapa Yesus harus datang ke bumi, dan dua, jika Dia perlu datang, mengapa Tuhan menunggu 4.000 tahun untuk mendapatkan Dia di sini?

Ini disebabkan seorang pria—manusia fisik (Adam) —yang telah diberi otoritas di bumi oleh Tuhan.
Ketika manusia membiarkan dirinya ditipu dan ketika dia menyerahkan kekuatannya kepada Iblis, dia, dalam arti tertentu, menjadi ahli waris bersama iblis. Iblis harus bekerja melalui manusia. Manusia, melalui tubuh fisiknya, memberi Iblis otoritas di bumi ini.
Oleh karena itu, perlu bagi seorang pria dengan tubuh fisik pula, untuk mengambil kembali otoritas itu.
Allah harus menjadi manusia, supaya diberikan kepada-Nya wewenang untuk melaksanakan penghakiman di bumi: “
“Dan Ia telah memberikan kuasa kepada-Nya untuk menghakimi, karena Ia adalah Anak Manusia.”
Yohanes 5:27 (TB).

Tuhan tidak dapat mematahkan atau mengubah firman-Nya, jadi tindakan-Nya dibatasi oleh firman yang telah Dia ucapkan.
Tapi mengapa butuh 4.000 tahun?

Inilah logikanya :
Ketika Tuhan menciptakan manusia pertama, Dia berkata,
“Marilah kita menjadikan manusia menurut gambar kita”
(Kejadian 1:26).
Dia benar-benar berbicara maka tubuh Adam menjadi ada. Pada saat itu, Dia memiliki hak yang sah untuk melakukannya karena Dia belum memberikan otoritas atas bumi ini kepada manusia. Namun, begitu Dia memberikan otoritas itu kepada manusia, Dia tidak bisa membiarkan perkataan-Nya keluar dengan cara yang sama.
Adam terakhir, yaitu Yesus, masih harus diucapkan menjadi ada oleh Tuhan, tetapi Dia harus berbicara melalui manusia. Tuhan tidak lagi memegang kendali langsung, dan manusia harus menjadi suara firman-Nya.
Mazmur 115:16 (TB) menjelaskan—
“Langit itu langit kepunyaan TUHAN, dan bumi itu telah diberikan-Nya kepada anak-anak manusia.”

Itu adalah pernyataan yang kuat. Dengan kata lain, segala sesuatu di luar bumi adalah milik Tuhan, tetapi bumi diberikan-Nya kepada anak-anak manusia. Tuhan benar-benar membatasi diri-Nya melalui kata-kata-Nya sendiri. Dia harus bekerja melalui orang-orang, dan hanya sedikit orang yang cukup peka untuk mendengar Dia di dalam hati mereka, yang kemudian menubuatkan apa yang mereka dengar.

Tuhan harus menciptakan Adam baru melalui kata-kata yang diucapkan oleh seseorang dengan tubuh fisik.
Galatia 4:4 mengatakan,
“Tetapi setelah genap waktunya, Allah mengutus Anak-Nya.” Jika Anda mempelajarinya, itu artinya pada saat yang tepat. Sampai saat itu, semua ucapan kenabian belum diucapkan. Yesus tidak bisa datang ke tempat kejadian sampai semua yang harus dikatakan.
Misalnya, harus dinubuatkan bahwa Yesus akan lahir dari seorang perawan. Itu penting karena Yesus bukan hanya orang baik—Yesus adalah Allah yang berinkarnasi dalam daging. Melalui Maria, Yesus menerima tubuh fisik, tetapi itu adalah darah Allah Bapa yang mengalir melalui Dia. Dia adalah manusia-Tuhan.

Kata Maria kepada malaikat itu:
“Bagaimana hal itu mungkin terjadi, karena aku belum bersuami?” Jawab malaikat itu kepadanya: “Roh Kudus akan turun atasmu dan kuasa Allah Yang Mahatinggi akan menaungi engkau; sebab itu anak yang akan kaulahirkan itu akan disebut kudus, Anak Allah.”
Lukas 1:34-35 (TB).

Inilah yang saya yakini terjadi. Maria bertanya, “Bagaimana ini akan terjadi?”
Dia tidak mempertanyakan kemungkinan itu; namun hanya bertanya bagaimana caranya. Dan malaikat itu berkata bahwa firman Allah adalah benih yang tidak fana:
“Semua firman yang diucapkan selama 4.000 tahun, melalui ratusan orang, akan dikandung di dalam kamu.”
1 Petrus 1:23 (TB) mengatakan,
“Karena kamu telah dilahirkan kembali bukan dari benih yang fana, tetapi dari benih yang tidak fana, oleh firman Allah, yang hidup dan yang kekal.”

Kata Yunani untuk ”benih” dalam ayat ini adalah spora.
Itu berasal dari akar kata yang sama dengan sperma, yang berbicara tentang benih seorang pria. Kelahiran Yesus dari perawan itu merupakan sesuatu yang benar-benar alami dalam segala hal kecuali satu: Itu bukan benih manusia.
Benih itu adalah firman Tuhan. Firman itu menjadi daging (manusia)! Semua yang telah dinubuatkan tentang Yesus menjadi spora, atau benih.

Apakah itu literal atau simbolis, saya percaya bahwa kita masing-masing memiliki rahim spiritual.
Kita mengambil firman Tuhan yang supernatural—benih mukjizat yang kita butuhkan—dan kita merenungkannya hingga mengandung janji itu, sampai kita dapat melihat hasilnya di dalam hati kita. Kemudian, saat kita dapat melihatnya, kita dapat mengucapkannya, menjadi ada.
Inilah yang Yesus bicarakan dalam Markus 11:23 (TB) :
‘Sesungguhnya barangsiapa berkata kepada gunung ini: Beranjaklah dan tercampaklah ke dalam laut! Asal tidak bimbang hatinya, tetapi percaya, bahwa apa yang dikatakannya itu akan terjadi, maka hal itu akan terjadi baginya.”

Firman Tuhan hidup dan menghidupkan.
Firman-Nya adalah kesehatan bagi seluruh daging Anda dan menghidupkan mereka yang menemukannya.
Dia mengirimkan Firman-Nya untuk menyembuhkan dan membebaskan dari kehancuran dan berbagai hal merusak lainnya. Dan bagi mereka yang menempatkan firman-Nya di dalam hati mereka serta membiarkan benih-benih itu untuk mengandung, pada waktunya mereka akan melihat manifestasi dari apa yang mereka percayai dan ucapkan.

[Repost : “The Word Became Flesh”, – Andrew Wommack, diterjemahkan oleh Yenny Indra].

YennyIndra
TANGKI AIR ANTI VIRUS & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

Klik:
https://mpoin.com/

gospeltruth’scakes

yennyindra

InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
MEMPENGARUHI SITUASI
Seberapa Jauh Kita Mengijinkan Allah Bekerja Dalam Hidup Kita?
“Vertikal dan Horizontal.”