Articles

Apa Hubungan Orang Percaya dengan Pemerintahan Sipil?”

Gospel Truth’s Cakes
Yenny Indra

“Apa Hubungan Orang Percaya dengan Pemerintahan Sipil?”

Biarlah setiap jiwa tunduk pada kekuatan yang lebih tinggi. Karena tidak ada kekuatan selain dari Allah: kekuatan yang ada ditetapkan oleh Allah. . . Karena penguasa bukanlah pembawa ketakutan bagi perbuatan baik, tetapi bagi kejahatan.

Maka apakah kita tidak takut pada kuasanya? lakukan apa yang baik, dan kita akan mendapat pujian yang sama: Karena pemerintah adalah pelayan Allah bagi kita untuk mendatangkan kebaikan. Tetapi jika kita melakukan apa yang jahat, takutlah; karena pemerintah tidak membawa pedang dengan sia-sia: karena dia adalah pelayan Allah, seorang pembalas untuk mengeksekusi murka atas orang yang melakukan kejahatan. (Roma 13:1-7)

Roma 13:1-7 menjelaskan hubungan orang percaya dengan Pemerintahan Sipil. Pemerintah Sipil telah diberi wewenang oleh Tuhan untuk memuji orang yang berbuat baik dan menghukum orang yang berbuat jahat.
Menjadi pelayan Tuhan bagi orang-orang demi kebaikan. Pemerintah juga diberdayakan untuk mengenakan pajak, membela dan menghukum.

Penting untuk dipahami bahwa konsep pemerintahan yang telah ditetapkan oleh Tuhan, bukan setiap jenis pemerintahan atau setiap penguasa. Pemerintah memiliki tujuan yang ditetapkan Tuhan tetapi tidak setiap pemerintahan dan setiap pemimpin berasal dari Tuhan. Allah tidak membangkitkan pemerintahan yang tidak saleh. Kehendak Tuhan adalah agar pemerintah menjadi alat untuk kebaikan dan bukan kejahatan.

Kita menemukan pewahyuan serupa dalam 1 Petrus 2.

“Tunduklah, karena Allah, kepada semua lembaga manusia, baik kepada raja sebagai pemegang kekuasaan yang tertinggi,
maupun kepada wali-wali yang diutusnya untuk menghukum orang-orang yang berbuat jahat dan menghormati orang-orang yang berbuat baik.”
1 Petrus 2:13-14 (TB).

Sekali lagi, peran pemerintah yang ditetapkan Tuhan adalah untuk menghukum kejahatan dan memuji mereka yang melakukannya dengan baik.

Jelas, tidak semua pemerintah sipil memenuhi panggilan ini sebagai pelayan Tuhan. Sejauh kita dapat menjalani ‘kehidupan yang tenang dan damai dalam segala kesalehan dan kejujuran,’ (1 Timotius 2:1-3) kita tidak boleh ‘melawan kuasa’ (Roma 13:2) dan kita harus melakukannya yang baik (Roma 13:3). Itu termasuk mematuhi hukum negara. Ketika hukum-hukum itu memaksakan perilaku yang tidak saleh pada warga negaranya, maka keputusan harus dibuat sejauh mana hukum tersebut dapat dipatuhi.

Jika kita sebagai orang percaya dapat membela dan melindungi aspek kesalehan dari pemerintah kita, kita harus melakukannya. Jika kita dapat mengusir keputusan pemerintah yang tidak saleh, kita harus melakukannya. Tetapi pemerintah kita tidak akan pernah menjadi sumber utama identitas, kebebasan, dan takdir kita.
Sumber-sumber itu hanya ditemukan di dalam Yesus saja.

[Repost : “What is the believer’s relationship to civil government?”, – Barry Bennett, diterjemahkan oleh Yenny Indra].

YennyIndra
TANGKI AIR ANTI VIRUS & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK
PEDULI KESEHATAN

Klik:
https://mpoin.com/

gospeltruth’scakes

yennyindra

InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan

mengenalTuhan #FirmanTuhan

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
Self Confidence. Bagaimana Memperolehnya?
“Fokus adalah Posisi Anda!”
Membangkitkan Iman. Bagaimana Caranya?