Articles

Mission Trip Yang Tak Terlupakan.

Seruput Kopi Cantik
Yenny Indra

Mission Trip Yang Tak Terlupakan.

Salah satu tugas yang harus dipenuhi sebelum lulus dari Sekolah Charis adalah Mission Trip.
Saya menjadi anggota di grup 1, yang mengerjakan Mission Trip duluan, sementara grup 2 yang kemudian.

Persiapan cukup panjang dan ada gesekan di sana sini. Namanya juga manusia , tetapi di sini kami belajar untuk mengalahkan ego, menundukkan diri pada otoritas, bekerjasama dan support satu sama lain. Dan berhasil!

Saat Mission Trip tiba, semua kompak. Allah itu senantiasa menjawab doa.
Tidak berarti segala sesuatu berjalan mulus sempurna bak di jalan toll, tetapi lancar.
Kami merasakan Tuhan hadir dengan campur tangan-Nya.

Bayangkan saat giliran saya membawakan materi, ternyata TV untuk pembicara mati. Saya tidak bisa melihat slide yang ditampilkan pada penonton. Padahal Yuliadi & Imam sudah repot-repot memastikan memberi alas agar TV pembicara sejajar dengan mata saya.

Zig ziglar bilang,
ketika hidup memberimu jeruk, buatlah limun.

Ya sudah … Dengan gaya pede, saya membawakan sambil melihat di layar HP yang kecil. Untunglah lancar…
Itulah bedanya klo bergantung pada Tuhan, pokoknya pasrah ‘bongkokan’ sama Tuhan.

Keberhasilan saya tidak lepas dari jasa sohib saya, Puji Rahayu, yang tidak hanya bikinin PPT tapi tidak henti-hentinya mengingatkan,
“Jangan Lupa ini, kak…”
“Jangan lupa itu, kak…”
Puji supporter sejati yang ingin saya sukses.???

Kami satu kelas, belajar pelajaran yang sama. Namun uniknya, ketika setiap teman mengupasnya, kami mendapatkan pemahaman yang baru.
Itulah dahsyatnya firman Tuhan.
Apalagi dilengkapi kesaksian pengalaman hidup masing-masing, menjadi hidup dan menyuguhkan santapan rohani yang bergizi penuh serta membangkitkan semangat baru. Setiap orang unik pemaparannya dengan sisi pandang yang berbeda, bahkan untuk topik yang sama.

Bagian saya tanggal 1 Mei 2021, melayani komunitas “Satu Hati Bagi Negeri” yang dipimpin oleh Ibu Yohana.

Diawali dengan kesaksian apik Joey Johannes Mantiri, dengan aksen bulenya… . Joey lebih fasih berbahasa Inggris daripada berbahasa Indonesia. Saya menjulukinya sebagai James Gwee-nya Charis

Kezia Holid menanamkan fondasi, bagaimana anugerah Tuhan sudah menjadi milik kita. Banyak yang tidak paham betapa sesungguhnya kekayaan Allah sudah dimiliki setiap anak-anak Tuhan. Plus kesaksian putranya yang tidak bisa mendengar sejak lahir, mendapatkan terobosan baru. Amazing!

Skit, drama apik yang disutradarai oleh B. Henny Oetami, menggambarkan bagaimana dosa menjerat melalui minuman keras, narkoba, dunia malam yang gegap gempita, hingga dibebaskan oleh kasih dan penerimaan Tuhan yang tak bersyarat. Banyak penonton menitikkan air matanya. Kisah yang nampak sederhana, saat diurapi Tuhan, menyentuh hati para pemirsa.

Kesaksian Marlina, dengan pengalamannya terjerat hutang kartu kredit sangat bagus dan klop dengan pembahasan saya membawakan topik “Rahasia Hidup Makmur dan Berkelimpahan.”
Padahal kami gak janjian lho…
Tuhan dahsyat!

Bukan pembahasan yang heboh sich, sekedar mengingatkan nilai-nilai serta prioritas sederhana dalam mengatur keuangan. Hiduplah sesuai kemampuan. Simple tetapi banyak dilupakan orang.

Tidak sedikit yang mengira kredit itu uang mereka!
Mereka lupa, kredit ada bunganya. Klo bunga hanya dibayar minimum payment, maka sisa bunganya menjadi pokok, yang berbunga lagi.  Jadilah bunga berbunga. Dan bunga kredit itu tidak kenal hari minggu atau hari libur bahkan pandemi, tetap bertambah kewajiban membayar bunganya.
Nach kalau sudah terjerat begitu, bergeser pada gali lubang, tutup lubang.
Yang akhirnya, tidak sedikit yang membawa kebangkrutan dalam hidup banyak keluarga.

Pengalaman nyata Marlina, hutang kartu kredit digunakan untuk membeli barang-barang yang merupakan ‘keinginan’ bukan kebutuhan yang pokok.
Makin stres justru makin sering digesek, kata Marlina dengan raut kocaknya. 🙂

Kemampuan untuk membedakan mana yang merupakan keinginan dan mana yang merupakan kebutuhan, kerap blur di mata sebagian orang.
Demi gengsi, akhirnya menghancurkan keluarga.

Bukannya Tuhan tidak memberkati kita, tetapi Tuhan mengajarkan pula bijak mengelola apa yang Tuhan percayakan di tangan kita.

Untunglah Marlina datang kepada Tuhan dan menyerahkan permasalahan ke dalam tangan-Nya. Yang seolah buntu, menemukan jalan keluarnya.
Uniknya, solusinya justru dengan menabur, alias memberi. Terbelit hutang koq justru memberi?
Itulah …. Cara Tuhan kerap terbalik dengan cara pikir kita. Tidak hanya itu saja tentunya. Perubahan cara pikir yang selaras dengan firman Tuhan, itu yang paling utama.
Firman itu roh, hidup dan berkuasa mengubahkan hidup seseorang.
Hidup Marlina sekarang makmur & berkelimpahan sesuai janji-Nya.

Berkat ada yang ‘roti’ untuk dimakan alias untuk kebutuhan pribadi kita, tetapi ada pula yang berupa ‘benih’ untuk ditabur dalam kehidupan orang lain.
Kalau kita tidak menabur benih, kita tidak akan menuai bukan?

Dahsyatnya, saat kita menanam 1 biji mangga, ketika panen kita menerima lebih dari 1 buah mangga. Bisa puluhan, bahkan ratusan. Hebatnya lagi, setiap musim mangga, kita panen lagi… Yeaaay….

Ada orang-orang tertentu yang hanya mau berdoa tapi malas bekerja. Kalau kita tidak bekerja, usaha kita = nol (0)
Meski pun Tuhan mau melipatgandakan 30, 60 atau 100 kali lipat, jika kita tidak bekerja, artinya dikalikan Nol, hasilnya semua Nol.

Kesimpulannya, untuk menerima berkat Tuhan, ada bagian yang harus kita kerjakan dan bagian Tuhan adalah melipatgandakannya.

Menurut hukum dunia, klo usaha saya 10, maka hasil kerja saya juga 10. Paling-paling bisa bertambah hingga 12.

Tetapi ketika saya berkolaborasi dengan Tuhan, usaha saya 10 dilipatgandakan Tuhan 30 kali lipat sesuai janji-Nya:
10 X 30 = 300
Kalau dilipatgandakan 60 atau 100 X:
10 X 60   = 600
10 X 100 = 1000

Inilah bedanya, berusaha dengan kekuatan sendiri, dibandingkan berkolaborasi dengan Tuhan.

Pada akhir acara 1 Mei, beberapa orang didoakan.
B. Henny Oetami mendoakan B. Upi yang datang dengan terpincang-pincang karena pinggangnya sakit.
Keesokkan harinya, 2 Mei, seusai acara, B. Upi sudah bisa menari-nari… Sakitnya sudah sembuh total.
Wow….
Kami pun bersukacita.

Bersyukur sekali masih bisa sekolah dan menimba ilmu serta pengalaman baru. Mendapat komunitas pembelajar yang positif serta cinta Tuhan. Hidup jadi jauh lebih indah dan menyenangkan. Rest in God’s presence. Beristirahat dalam hadirat Allah.
Sungguh sebuah privilege ….

My Words have The Power of Change. Speak Life. – Charisleighdurham.

Kata-kataku memiliki Kekuatan Untuk Mengubah Situasi.  Katakan Kata-Kata Yang Membawa Kehidupan.  – Charisleighdurham.

YennyIndra
TANGKI AIR ANTI VIRUS & PIPA PVC
MPOIN PLUS & PIPAKU
PRODUK TERBAIK-
PEDULI KESEHATAN

https://mpoin.com/

SeruputKopiCantik

yennyindra

InspirasiTuhan #MotivasiKebaikan

mengenalTuhan #FirmanTuhan

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
Conflict Resolution – Cara Menangani Berbagai Konflik Dengan Cara Yang Anggun.
Kata Tuhan : DILARANG BODOH!
Mengapa Sebagian Orang Menyalahkan Tuhan Ketika Hal Buruk Terjadi Dalam Hidupnya? (Part 1)