Articles

Bagaimana Caranya TIDAK Membiarkan Orang, Kata-kata atau Situasi Yang Menyebarkan Racun, Mempengaruhi Kesehatan Mental Anda?

Seruput Kopi Cantik

Yenny Indra

Bagaimana Caranya TIDAK Membiarkan Orang, Kata-kata atau Situasi Yang Menyebarkan Racun, Mempengaruhi Kesehatan Mental Anda?

Banyak pembaca Seruput Kopi Cantik yang japri dengan berbagai permasalahan pribadinya. Saya menemukan artikel bagus tulisan Dr.Caroline Leaf yang sangat berguna dan akan menolong dalam menghadapi permasalahannya. Selamat membaca.

Mari kita hadapi: terkadang orang-orang terlalu berlebihan.  Faktanya, pada suatu kesempatan, terjadi hal-hal yang sangat meracuni _(dan menyakitkan, tentunya)_, sehingga kita merasa pondok sepi di tengah hutan belantara pun terdengar sangat menarik!

Seperti yang saya bahas melalui podcast minggu ini, Anda tidak bisa melarikan diri dari bagian buruknya berhubungan dengan manusia.  Setiap hari Anda memiliki potensi mengalami pengalaman beracun dalam bentuk yang satu mau pun lainnya, baik itu berupa email, pesan teks, percakapan, dalam rapat, dan sebagainya.  Anda perlu belajar bagaimana menghadapi situasi seperti itu, bukan melarikan diri darinya. 
Saya yakin kita semua tahu, ‘toxic people’ atau ‘orang beracun’, (note: artinya orang yang menyebarkan sesuatu yang negatif pada lingkungannya), dapat membuat kesal dan mengacaukan emosi serta kesehatan mental Anda.
Jadi semakin cepat Anda belajar bagaimana caranya orang lain memilih untuk bereaksi terhadapnya, semakin baik Anda nantinya (baik secara fisik maupun mental).

Bahkan teman-teman mau pun keluarga, bisa saja tanpa sengaja atau secara sadar, menciptakan lingkungan yang beracun!  Namun, Warren Buffet dengan bijak berkata:

“Anda akan terus menerus menderita jika memilih bereaksi secara emosional terhadap semua yang dikatakan orang kepada Anda.  Kekuatan yang sesungguhnya adalah mengamati segala sesuatu dengan logika.  Kekuatan yang sejati adalah pengendalian diri.  Jika kata-kata dapat mengendalikan Anda, berarti semua orang dapat mengontrol Anda.  Bernapaslah dan biarkan segalanya berlalu.”

Kutipan ini sangat membantu saya, jadi saya ingin membagikannya kepada Anda dan memberi Anda beberapa tips yang telah saya kembangkan, terbukti benar-benar membantu saya dan orang lain belajar, bagaimana caranya mengelola situasi yang beracun.

Pertama, Anda perlu menyadari bahwa Anda tidak dapat mengontrol apa yang orang lain pilih untuk pikirkan dan katakan, tetapi Anda dapat mengontrol reaksi emosional Anda terhadap mereka, seperti yang saya bahas dalam buku saya Switch on Your Brain dan Think, Learn, Succeed. 
Jika Anda memilih untuk memberi orang lain kekuasaan atas diri Anda dengan terus merenungkan apa yang mereka katakan atau lakukan, Anda akan terus menderita, merusak otak dan kesehatan mental Anda dalam prosesnya.  Dan, jika Anda telah mengembangkan pola reaksi berlebihan dan terlalu sensitif, Anda dapat terjebak dalam siklus reaksi  beracun yang secara langsung akan memengaruhi kualitas kehidupan mental Anda.

Anda perlu berhenti dan bertanya pada diri sendiri: “Saya akan menjadi orang seperti apa?”. 
Apakah Anda sedang mengembangkan mentalitas korban? 
Apakah Anda ingin terus menderita seperti ini?  Apakah Anda terlalu mementingkan diri sendiri dan berfokus ke dalam?

Seperti yang dikatakan Buffet,
kekuatan yang sejati adalah pengendalian diri. 
Inilah kunci dalam mengelola situasi beracun: kebanyakan orang terlalu reaktif dan tidak mengembangkan pengendalian serta pengaturan diri;  hidup seperti ini membuat mereka menjadi sengsara!

Jenis pengendalian ini terutama berlaku untuk kehidupan pikiran Anda.  Anda mungkin memikirkan sesuatu tentang motif seseorang, tetapi itu belum tentu benar. 

Penting untuk diingat bahwa asumsi pada umumnya adalah sumber dari semua kekacauan!  Anda tidak pernah bisa benar-benar tahu, apa yang orang lain pikirkan, bahkan jika Anda mengenal orang itu dengan baik.

Pengendalian artinya mundur selangkah dan mengamati situasi secara logis, seperti yang dikatakan Buffet. 
Mengambil waktu untuk mengingatkan diri Anda sendiri bahwa Anda memiliki kendali — Anda tidak berada di bawah kekuasaan seseorang kecuali Anda mengizinkannya. 
*Sesungguhnya, Anda tidak bisa tersinggung kecuali Anda memang memilih untuk tersinggung!*

Jika Anda membiarkan emosi beracun tumbuh tanpa terkendali dengan cara terus memikirkan dan merenungkan perasaan Anda, maka Anda akan merasa lebih buruk karena kekacauan neurokimia yang diakibatkannya, sehingga akan menyebabkan kerusakan otak dan secara dramatis memengaruhi kesehatan fisik dan mental Anda.

Apakah Anda benar-benar ingin memberi orang lain kekuasaan besar atas hidup Anda? 
Ingatlah,
“Jika kata-kata mengendalikan Anda, maka semua orang bisa mengendalikan Anda!

Anda harus jujur ??pada diri sendiri:
– Apakah Anda akan membiarkan orang lain mengontrol Anda? 
– Apakah Anda bersikap kesal dan dipenuhi rasa sakit hati? 
– Apakah Anda selalu melihat diri Anda sebagai korban? 
– Apakah semua orang selalu menyerang Anda? 

Jika Anda menjawab ya untuk semua pertanyaan ini, mungkin inilah saatnya untuk mengubah pemikiran Anda!

Ketika Anda dihadapkan pada orang atau situasi yang beracun, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah BERHENTI, membiarkan waktu berlalu, dan melakukan “otopsi mental” 5 langkah. 
Ini benar-benar membantu saya belajar bagaimana tidak bereaksi terhadap orang atau situasi yang beracun, dan dapat membantu Anda juga:

1. Berlatihlah menarik dan mengeluarkan napas dalam-dalam untuk mengontrol kadar kortisol dan adrenalin Anda (yang baik tetapi dapat menyebabkan malapetaka saat membanjiri otak dan tubuh) dan menenangkan poros HPA Anda.  Ini, pada gilirannya, akan membantu Anda mendapatkan kejernihan pikiran dan mengalihkan pikiran Anda.  Misalnya, Anda baru saja dikirimi email yang sangat buruk dari seorang kolega.  Jangan menanggapi dengan cara yang reaktif!  Berhenti, tarik napas dalam 3 hitungan, dan keluarkan 3 hitungan.  Ini akan menghilangkan kelebihan kortisol dan membantu pikiran Anda jernih dan emosi Anda stabil.

2. Kenali dan beri nama reaksi Anda.  Misalnya, dengan menggunakan contoh email di atas, jelaskan bagaimana perasaan Anda dengan lantang: “Saya merasa sakit hati, diserang, defensif …” dan tanyakan pada diri Anda mengapa.  Amati pemikiran Anda, dan lakukan diskusi dengan diri Anda sendiri.

Menuliskan pikiran Anda juga dapat membantu Anda mengelola dan memeriksa pikiran dan emosi Anda.  Jangan lakukan ini terlalu lama, hanya beberapa saat — tujuan latihan ini adalah membantu Anda menyebutkan emosi Anda, seperti “Saya merasa sakit hati karena saya…”.  Menuliskan emosi dan menyebutkan atau menuliskan perasaan Anda di atas kertas dapat membantu membawa kefasihan dan kejernihan dalam pemikiran Anda dan mengurangi efek emosi yang luar biasa.

Aplikasi baru saya Switch adalah alat yang hebat untuk membantu Anda melalui proses ini.  Ini didasarkan pada program 5 langkah saya, yang dirancang untuk membantu Anda mengidentifikasi dan menghilangkan akar reaksi beracun Anda, dan membantu Anda membangun kebiasaan berpikir baru yang sehat melalui proses rekonseptualisasi mental.

3. Selanjutnya, saya ingin Anda dengan sengaja dan sengaja memisahkan emosi beracun di balik pikiran dan kata-kata Anda serta logika situasinya.  Visualisasikan ini: bayangkan pohon yang menakutkan, jelek, beracun dengan semua emosi dan sikap negatif Anda.  Bayangkan merobek emosi dari pohon ini, dan melihat cabang yang terdefinisi dengan baik dengan semua informasi situasi yang tergantung di pohon dengan cara yang jelas dan klinis, yang akan memberi Anda wawasan tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya.  Anda pada dasarnya membayangkan mengambil ancaman dari emosi yang bergejolak dari “pohon” pikiran.

4. Sekarang, fokuslah pada isi dan kata-kata dari pohon ini, yang akan membantu Anda melihat masalah sebenarnya atau masalah yang sebelumnya diblokir oleh emosi beracun Anda.  Ketika Anda mencoba melihat sesuatu melalui selubung emosi, itu seperti mencoba melewati badai tanpa wiper kaca depan – Anda tidak dapat melihat dengan baik dan dapat berakhir dalam masalah yang serius!

Jadi, dengan menggunakan contoh email di atas, ketika Anda secara mental memisahkan diri dari reaksi emosional langsung Anda, Anda mungkin dapat melihat bahwa orang yang mengirim email tersebut frustrasi karena “ini dan itu …”, dan, menempatkan diri Anda pada posisi mereka, Anda  dapat memilih untuk melihat apakah ada sesuatu yang dapat Anda pelajari dari situasi tersebut untuk meningkatkan komunikasi Anda dengan orang ini dan seterusnya.  Dengan melakukan ini, Anda dapat mengubah situasi yang berpotensi meledak menjadi pengalaman belajar yang produktif!

Kuncinya adalah fokus pada logika situasi, yang terpisah dari emosi dan perasaan Anda.

5. Ini membawa saya ke langkah 5: mencari solusi untuk maju dengan cara yang dapat mengubah pengalaman beracun menjadi momen “aha!” Yang baik.

Sekali lagi, dengan menggunakan contoh email di atas, Anda dapat menanggapi kolega Anda dengan tenang dan logis, dan mengatur panggilan atau pertemuan tatap muka untuk mendiskusikan situasi dengan tenang dan meningkatkan komunikasi Anda di masa depan, bahkan jika Anda tidak setuju.  pada sesuatu.  Reaksi semacam ini tidak hanya dapat meningkatkan hubungan Anda, tetapi juga produktivitas Anda!

Kita tidak bisa hanya fokus pada perasaan kita, meskipun penting untuk kita mengakuinya.  Kita perlu menemukan solusi nyata atau membuat rencana tindakan, yang merupakan satu-satunya cara agar kita benar-benar dapat bergerak maju.

Singkatnya, kita perlu belajar untuk bersikap baik kepada diri sendiri dan orang lain.  Sangat penting bagi kita untuk mengontrol bagaimana kita bereaksi dan menanggapi orang — ini dapat mengurangi bencana hubungan dan meningkatkan kesehatan mental kita sendiri.

Tentu saja, ini tidak berarti bahwa kita setuju dalam segala hal, tetapi kita belajar bagaimana terkadang tidak apa-apa untuk “setuju untuk tidak setuju”, dan terkadang kita tidak tahu segalanya!  Memang, pada akhirnya, Anda tidak akan pernah benar-benar tahu apa yang benar-benar memotivasi perkataan atau tindakan seseorang.  Anda mungkin bisa menebak sampai batas tertentu, tetapi Anda tidak akan pernah bisa melampaui tingkat akurasi 70%, jadi berhentilah melakukan perjalanan berbahaya itu.  Asumsi sering kali beracun: Anda bisa menghabiskan banyak energi mental untuk hal-hal yang tidak berkontribusi pada kualitas hidup atau kesuksesan Anda.  Seperti kata pepatah, “bukankah tidak ada yang punya waktu untuk itu!”

  [Repost: https://drleaf.com/blogs/news/how-to-not-let-toxic-people-words-or-situations-affect-your-mental-health – Dr. Caroline Leaf. Diterjemahkan oleh: YennyIndra]

YennyIndra

TANGKI AIR *ANTI VIRUS* & PIPA PVC

MPOIN PLUS & PIPAKU

PRODUK TERBAIK

PEDULI KESEHATAN

#SeruputKopiCantik

#yennyindra

Yenny Indra Visit Website
Traveller, Family Growth Inspirator, Seruput Kopi Cantik YennyIndra, Co Founder of PIPAKU & MPOIN FB: Pipaku Mpoin www.mpoin.com FB: Yenny Indra www.yennyindra.com Email: yennyindra09@gmail.com
Related Posts
Growth Environment for Our Children
“Kasih Karunia Menabur dan Menuai.”
Rahasia Dibalik Tahun Masehi, Sudahkah Anda Memanfaatkannya?